Terapi Urethritis di Klinik Kelamin Jakarta

Klinik Apollo – Bagaimana cara terapi urethritis di klinik kelamin jakarta? Air mani juga melewati uretra pria.

Urethritis biasanya menyebabkan rasa sakit saat buang air kecil dan dorongan yang meningkat untuk buang air kecil. Penyebab utama urethritis biasanya infeksi oleh bakteri.

Urethritis tidak sama dengan infeksi saluran kemih. Urethritis adalah peradangan pada uretra, sedangkan ISK adalah infeksi pada saluran kemih.

Keduanya kemungkinan memiliki gejala yang sama, tetapi memerlukan metode pengobatan yang berbeda tergantung pada penyebab yang mendasari urethritis.

Urethritis mempengaruhi orang-orang dari segala usia. Namun, wanita memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan kondisi ini daripada pria.

Uretra wanita biasanya panjangnya satu setengah inci. Itu membuat bakteri lebih mudah masuk ke uretra.

Baca juga : Bahaya Gejala Penyakit Urethritis, Simak Disini…

Urethritis dan Penyebabnya

cara penanganan penyakit urethritis

Img: klinikapollojakarta.com

Umumnya, sebagian besar kasus urethritis adalah akibat dari infeksi bakteri atau infeksi virus.

Bakteri adalah penyebab paling umum, bakteri yang sama yang dapat menyebabkan infeksi kandung kemih dan ginjal juga dapat menginfeksi lapisan uretra.

Virus atau bakteri yang ditemukan secara alami di area genital juga dapat menyebabkan urethritis jika masuk ke saluran kemih.

Bakteri yang terkait dengan urethritis meliputi:

  • Neisseria gonorrhoeae.
  • Chlamydia trachomatis.
  • Mycoplasma genitalium.

Patogen adalah penyebab biologis yang menyebabkan penyakit. Patogen yang sama yang menyebabkan IMS juga dapat menyebabkan urethritis.

Ini termasuk bakteri yang menyebabkan gonore dan klamidia serta parasit yang menyebabkan trikomoniasis.

Ada juga virus yang dapat menyebabkan perkembangan urethritis. Ini termasuk human papilloma virus (HPV), herpes simpleks virus (HSV) dan cytomegalovirus (CMV).

Ada berbagai jenis urethritis diklasifikasikan berdasarkan penyebab peradangan. Jenisnya adalah urethritis gonokokal dan urethritis non gonokokal.

Urethritis gonokokal disebabkan oleh bakteri yang sama yang menyebabkan IMS gonore.

Urethritis non gonokokus adalah urethritis yang disebabkan oleh infeksi lain yang bukan gonore.

Klamidia adalah penyebab umum urethritis non gonokokal dengan IMS lain juga menjadi kemungkinan penyebabnya.

Namun, iritasi yang tidak terkait dengan IMS dapat terjadi. Sementara banyak penderitanya memiliki salah satu jenis urethritis atau yang lain, ada kemungkinan untuk memiliki penyebab urethritis yang berbeda sekaligus. Hal ini terutama berlaku pada wanita.

Gejala-Gejala Urethritis Secara Umum

gejala penyakit urethritis

Img: Canva

Terdapat gejala pada pria dan gejala pada wanita, meliputi:

  • Gejala pada pria

Pria dengan urethritis kemungkinan mengalami gejala seperti sensasi terbakar saat buang air kecil, terasa gatal atau terbakar di dekat lubang penis, adanya darah dalam air mani atau urine dan cairan yang keluar dari penis.

  • Gejala pada wanita

Beberapa gejala urethritis pada wanita antara lain lebih sering dan tidak nyaman saat ingin buang air kecil, terasa terbakar atau iritasi pada lubang uretra, keluarnya cairan abnormal dari vagina juga dapat muncul secara bersamaan dengan gejala kencing.

Seseorang yang menderita urethritis kemungkinan juga tidak memiliki gejala yang nyata. Hal ini terutama berlaku untuk wanita.

Pada pria, gejalanya kemungkinan tidak terlihat jika urethritis berkembang sebagai akibat dari klamidia atau terkadang infeksi trikomoniasis.

Untuk penyebab ini sangat penting untuk menjalani tes jika kemungkinan telah terinfeksi infeksi menular seksual.

Cara Mendiagnosis Urethritis

Dokter akan menanyakan mengenai gejalanya. Kemungkinan juga akan memeriksa area genital untuk mengetahui adanya cairan, nyeri tekan, luka dan tanda-tanda IMS.

Ini dapat membantu membuat diagnosis. Dokter biasanya menyarankan melakukan tes untuk menganalisis sampel urine atau swab yang diambil dari uretra atau dari area vagina.

Jika dokter mencurigai IMS tertentu, kemungkinan akan ada tes yang memungkinkan dokter untuk mengkonfirmasi atau mengesampingkan diagnosis potensial tersebut.

Tes darah dapat dilakukan untuk memeriksa IMS lain seperti HIV dan sipilis (penyakit raja singa).

Pengobatan dan Terapi Urethritis

metode pengobatan penyakit urethritis

Img: Canva

Pengobatan dan terapi urethritis biasanya mencakup pengobatan antibiotik atau pengobatan antivirus.

Beberapa pengobatan dan terapi urethritis meliputi:

  • Pengobatan antibiotik biasanya dikonsumsi sebagai dosis sekali.
  • Pengobatan antibiotik oral yang biasanya dikonsumsi 2 kali dalam sehari selama 7 hari.
  • Pengobatan antibiotik yang dapat diberikan secara oral, 4 kali dalam sehari selama 7 hari.
  • Pengobatan antibiotik oral yang biasanya dikonsumsi 2 kali dalam sehari selama 7 hari.
  • Pengobatan antibiotik oral yang biasanya dikonsumsi sekali dalam sehari selama 7 hari.

Jika IMS menyebabkan infeksi, sangat penting bagi semua pasangan seksual untuk menjalani tes dan terapi urethritis jika perlu.

Ini dapat mencegah penularan IMS dan infeksi ulang (kambuh). Kemungkinan melihat perbaikan gejala hanya beberapa hari setelah memulai pengobatan.

Maka harus menyelesaikan pengobatan resep seperti yang direkomendasikan oleh dokter atau infeksi bisa menjadi lebih buruk.

Interaksi pengobatan potensial untuk pengobatan yang digunakan untuk mengobati urethritis meliputi:

  • Pengobatan pengencer darah.
  • Pengobatan jantung.
  • Pengobatan kejang.

Oleh karena itu harus mengobati urethritis dengan cepat. Karena jika infeksi tidak diobati, efeknya bisa bertahan lama dan cukup serius.

Misalnya, infeksi dapat menular ke bagian lain dari saluran kemih, termasuk ureter, ginjal dan kandung kemih. Infeksi ini bisa menyakitkan dengan sendirinya.

Meskipun dapat diobati dengan pengobatan antibiotik yang lebih intensif, namun dapat menyebabkan kerusakan pada organ jika tidak diobati terlalu lama.

Infeksi yang tidak diobati ini juga dapat menular ke darah dan menyebabkan sepsis yang dapat mematikan.

Selain itu, IMS yang sering menyebabkan urethritis dapat merusak sistem reproduksi.

Banyak bakteri yang menyebabkan urethritis dapat menular ke orang lain melalui kontak seksual.

Kiat-kiat di bawah ini dapat membantu mengurangi risikonya, meliputi:

  • Hindari berhubungan badan dengan banyak pasangan.
  • Gunakan kondom setiap kali berhubungan seksual.
  • Lakukan tes secara teratur.
  • Lindungi orang lain. Jika mengetahui bahwa menderita IMS, beri tahu orang lain yang juga berisiko terkena infeksi.

Segera Konsultasikan di Klinik Kelamin Jakarta

terapi urethritis di klinik kelamin jakarta

Img: klinikkelaminjakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.