Ciri-Ciri Impotensi

      Tak ada komentar pada Ciri-Ciri Impotensi

Ketahui Apa Itu Impotensi?

Impotensi yaitu ketidakmampuan seorang pria untuk mendapatkan ereksi dan untuk mempertahankan ereksi. Kondisi ini juga dikenal sebagai kondisi disfungsi ereksi dan dapat memengaruhi kemampuan seseorang untuk melakukan hubungan seksual yang memuaskan. Impotensi yaitu kondisi yang sangat umum dan dapat terjadi pada semua usia.

Diperkirakan sebagian dari semua pria antara usia 40 tahun hingga 70 tahun akan mengalaminyahingga tingkat tertentu.Pria yang berusia diatas 40 tahun mengalami disfungsi ereksi. Sebagian pria diatas usia 70 tahun mengalami impotensi lengkap.Kemampuan seorang pria untuk mencapai ereksi didasarkan pada sejumlah faktor yang dapat diakibatkan oleh berbagai masalah fisik. Masalah kesehatan mental dan masalah psikologis lainnya juga dapat menyebabkan impotensi atau dapat memperburuknya.

Kenali Ciri-Ciri Impotensi Dan Penyebabnya

Ciri-ciri impotensi atau penyebab impotensi yaitu penyebab fisik dan penyebab psikologis, meliputi:

  • Penyebab fisik

Impotensi paling sering disebabkan oleh faktor fisik. Penyebab paling umum termasuk penyakit jantung, kolesterol tinggi, pembuluh darah tersumbat, luka pada penis, diabetes (kencing manis), kegemukan (obesitas), sindrom metabolik, penyakit parkinson, sklerosis ganda, merokok dan penggunaan tembakau lainnya, alkoholisme, bentuk penyalahgunaan zat lainnya, gangguan tidur, perawatan kanker prostat atau pengobatan untuk pembesaran prostat, cedera tulang belakang, penyakit peyronie, penyempitan pembuluh darah menuju penis yang umumnya terkait dengan tekanan darah tinggi (hipertensi), masalah hormonal, operasi atau cedera.

  • Penyebab psikologis

Ada juga sejumlah penyebab psikologis untuk impotensi. Ini adalah penyebab psikologis yang paling umum meliputi tertekan, depresi, kecemasan, kondisi kesehatan mental lainnya, masalah hubungan karena stress, komunikasi yang buruk atau masalah lain.

Beberapa pria kemungkinan menderita kombinasi masalah fisik dan masalah psikologis yang dapat menyebabkan atau memperburuk impotensi. Misalnya, cedera fisik yang dapat memperlambat respons seksual seseorang dan dapat menyebabkan kecemasan untuk mencapai ereksi. Kecemasan ini kemudian dapat memperburuk impotensi.

Terkadang impotensi hanya terjadi pada situasi tertentu. Misalnya, bisa mendapatkan ereksi selama masturbasi atau terkadang bangun dengan ereksi tetapi tidak bisa mendapatkan ereksi dengan pasangan seksual.Jika hal ini terjadi, kemungkinan penyebab impotensi adalah maslaah psikologis (terkait stress). Jika tidak dapat ereksi dalam keadaan apa pun, kemungkinan besar penyebabnya adalah masalah fisik. Impotensi juga bisa menjadi efek samping dari penggunaan obat-obatan tertentu.

Inilah Gejala Dan Ciri-Ciri Impotensi Pada Pria

Gejala dan ciri-ciri impotensi utama adalah ketidakmampuan untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi untuk hubungan seksual yang memuaskan. Impotensi jangan disamakan dengan masalah ejakulasi seperti ejakulasi dini atau yaitu suatu kondisi dimana proses gairah, orgasme dan ejakulasi terjadi dengan sangat cepat.

Dokter menyatakan bahwa beberapa pria kemungkinan hanya mengalami impotensi dalam situasi tertentu. Misalnya, seseorang kemungkinan dapat mencapai ereksi selama masturbasi atau kemungkinanbisabangun dengan ereksi. Jika seseorang tidak dapat ereksi dengan pasangan seksual, penyebab impotensi kemungkinan besar adalah masalah psikologis.

Jika seseorang tidak pernah bisa ereksi, penyebab impotensi mereka kemungkinan besar adalah masalah fisik. Dokter akan memastikan bahwa seseorang tersebut menerima pengobatan yang benar untuk kondisi kesehatan lain yang kemungkinandimiliki. Bisa jadi kondisi tersebut yang menyebabkan impotensi atau malah memperburuknya, sehingga harus ditangani dengan baik.Dokter kemudian akan mengobati impotensi secara langsung. Ada berbagai pengobatan yang tersedia untuk impotensi, tetapi dapat bervariasi sesuai dengan penyebab impotensi.Prosedur pembedahan kemungkinan direkomendasikan tetapi jika semua metode pengobatan lain gagal.

Bagaimana Impotensi Pada Pria Diobati?

Penanganan bedah ini melibatkan penempatan implan di dalam penis.Meskipun kemungkinan malu, sangat penting untuk mendapatkan diagnosis agar penyebabnya dapat diidentifikasi.Dokter biasanya dapat mendiagnosis impotensi. Ini akan mengetahui mengenai gejala, serta pemeriksaan fisik dan beberapa tes sederhana.

Impotensi terutama diobati dengan mengatasi penyebab masalah, fisik atau psikologis.Penyempitan arteri (disebut aterosklerosis) adalah salah 1 penyebab impotensi paling umum. Dalam kasus ini, dokter kemungkinan menyarankan perubahan gaya hidup, seperti menurunkan berat badan untuk mencoba mengurangi risiko penyakit kardiovaskular. Ini dapat membantu meringankan gejala serta meningkatkan kesehatan secara umum.

Selain itu juga dapat diberikan pengobatan untuk mengobati aterosklerosis, seperti statin penurun kolesterol dan pengobatan untuk mengurangi tekanan darah. Sejumlah pengobatan telah berhasil dalam pengobatan impotensi. Pompa vakum yang mendorong darah mengalir ke penis dan menyebabkan ereksi juga berhasil pada kebanyakan kasus. Perawatan psikologis termasuk terapi perilaku kognitif (CBT) dan terapi seks. Secara keseluruhan, pengobatan untuk impotensi telah meningkat secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia. Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512. Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.