Obat penyakit radang panggul atau PID penting untuk dicari, untuk menghindari berbagai komplikasi.

Jika menduga bahwa mungkin mengalami infeksi, segera lakukan konsultasi dengan dokter sesegera mungkin agar mendapat pengobatan yang tepat.

Risiko penyakit radang panggul meningkat terutama jika menderita gonore (kencing nanah) atau klamidia atau pernah mengalami riwayat infeksi menular seksual (IMS).

Penyakit radang panggul juga dapat berkembang tanpa pernah memiliki infeksi menular seksual (IMS). Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko penyakit radang panggul dapat meliputi:

  • Memiliki banyak pasangan seksual.
  • Berhubungan seksual tanpa kondom.
  • Baru-baru ini memasang alat kontrasepsi dalam rahim (IUD).
  • Douching.
  • Memiliki riwayat penyakit radang panggul.

Apa Saja Gejala Penyakit Radang Panggul?

Obat untuk penyakit radang panggul tergantung dari gejala dan penyebabnya. Ada beberapa gejala dan penyebab yang harus Anda waspadai.

Berikut gejala yang harus diperhatikan:

  • Nyeri di perut bagian atas.
  • Demam.
  • Seks yang menyakitkan.
  • Kencing yang menyakitkan.
  • Perdarahan tidak teratur.
  • Keputihan yang meningkat atau keputihan yang berbau busuk.
  • Kelelahan.
  • Rasa sakit yang tajam di perut.
  • Muntah.
  • Pingsan.
  • Demam tinggi.

Jika memiliki gejala yang parah, segera konsultasikan dengan dokter. Infeksi mungkin telah menular ke aliran darah atau ke bagian lain dari tubuh. Ini bisa mengancam jiwa.

Cara Mengobati Penyakit Radang Panggul

Dokter mungkin dapat mendiagnosis penyakit radang panggul setelah mengetahui gejalanya.

Tes ini mungkin termasuk:

  • Pemeriksaan panggul untuk memeriksa organ panggul.
  • Kultur serviks untuk memeriksa serviks apakah ada infeksi.
  • Tes urine untuk memeriksa urine untuk tanda-tanda darah, kanker dan penyakit lainnya.

Setelah mengumpulkan sampel, dokter mengirimkan sampel tersebut ke laboratorium untuk dianalisis.

Jika dokter menentukan bahwa seseorang menderita penyakit radang panggul, mungkin akan melakukan lebih banyak tes dan memeriksa area panggul jika adanya kerusakan. Setelah itu, dokter dapat menentukan obat untuk penyakit radang panggul.

Tes tambahan meliputi:

  • USG panggul
  • Biopsi endometrium. Dalam prosedur ini, dokter mengangkat dan memeriksa sampel kecil dari lapisan rahim.
  • Laparoskopi adalah prosedur di mana dokter memasukkan alat fleksibel melalui sayatan di perut dan mengambil gambar organ panggul.

Dokter kemungkinan akan merekomendasikan pengobatan antibiotik untuk mengobati penyakit radang panggul.

Dokter mungkin belum mengetahui dengan pasti jenis bakteri yang menyebabkan infeksi.

Dalam beberapa hari setelah memulai pengobatan, gejala akan membaik atau hilang. Namun, harus tetap menyelesaikan pengobatan, bahkan jika merasa lebih baik.

Menghentikan pengobatan lebih awal dapat menyebabkan infeksi kambuh. Penyakit radang panggul mungkin memerlukan pembedahan.

Ini jarang terjadi dan hanya perlu jika abses di panggul pecah atau dokter menduga abses akan pecah.

Bakteri penyebab penyakit radang panggul dapat menular melalui kontak seksual.

Jika aktif secara seksual, pasangan seksual pasiennya juga harus diobati karena penyakit radang panggul.

Pria mungkin merupakan pembawa bakteri yang diam-diam dapat menyebabkan penyakit radang panggul.

Oleh karena itu usahakan rutin untuk melakukan pemeriksaan dengan dokter. Untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan terjadi. Infeksi dapat kambuh jika pasangan tidak melakukan pengobatan.

Segera Konsultasi di Klinik Kelamin Jakarta

klinik kulit kelamin jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Suka dengan artikel ini?

About the Author: Yulia Ningsih

Yulia Ningsih, seorang Content Writer di Klinik Apollo dari tahun 2017 s/d sekarang. Yuli merupakan lulusan S1 pendidikan bahasa inggris di STKIP Siliwangi Bandung. Untuk mengenal Yuli lebih dalam bisa kepoin instagramnya, karena ia lumayan aktif di instagram. @juleeyay7

Leave A Comment