Penyakit raja singa atau sifilis adalah penyakit menular. Penyebab penyakit raja singa adalah parasit Treponema pallidum.

Penyakit menular seksual (PMS) ini dapat menular melalui kontak langsung selama hubungan seks vaginal, anal atau oral.

Penyakit ini sangat menular dan dapat menular melalui luka selama kontak seksual secara langsung. Sifilis kongenital dapat ditularkan dari ibu yang terinfeksi ke janin selama kehamilan.

Setelah infeksi awal, bakteri penyakit ini mungkin tetap tidak aktif di tubuh selama beberapa tahun sebelum aktif kembali (kekambuhan).

Kadang-kadang, penyakit raja singa dini dapat disembuhkan dengan pengobatan resep dokter ahli yang tepat.

Penyebab, Risiko Dan Komplikasi Penyakit Raja Singa

Infeksi ini diperoleh selama hubungan seksual, kehamilan, persalinan pervaginam atau melalui produk darah yang terkontaminasi atau berbagi jarum transfusi.

Penyakit sifilis atau raja singa tidak dapat menular dengan berbagi pakaian, perkakas, kolam renang, dudukan toilet, bak mandi atau menyentuh gagang pintu.

Anda berisiko lebih besar tertular penyakit raja singa jika Anda mempraktikkan salah satu dari yang berikut ini:

  • Hubungan seksual tanpa pelindung (kondom).
  • Memiliki banyak pasangan seksual.
  • Memiliki infeksi HIV atau AIDS.
  • Keintiman dengan pria yang melakukan kontak seksual dengan pria.

Jika tidak segera diobati, penyakit raja singa dapat memunculkan komplikasi yang sangat serius. Tahap tersier penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan pada persendian, otak, jantung, hati, mata, saraf dan tulang.

Gumma dapat berkembang di organ-organ ini. Penyakit raja singa dapat meningkatkan risiko infeksi HIV. Ini juga dapat mempengaruhi kehamilan.

Penyakit raja singa dapat menyebabkan hilangnya penglihatan, pendengaran, nyeri dan sensasi suhu.

Kapan Harus Melakukan Pengobatan?

Jika Anda berpikir Anda mungkin memiliki infeksi penyakit raja singa atau melakukan kontak seksual dengan seseorang yang mungkin menderita penyakit ini, segera lakukan pemeriksaan.

Skrining secara khusus direkomendasikan jika Anda:

  • Sedang hamil.
  • Melakukan hubungan seksual tanpa kondom.
  • Melakukan kontak seksual dengan banyak orang (termasuk pria yang berhubungan seksual dengan pria).
  • Memiliki infeksi HIV.

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengambil sampel dari luka dan darah untuk diagnosis yang akurat.

Penyakit raja singa dimungkinkan dengan menggunakan pengobatan antibiotik yang tepat pada tahap awal penyakit. Penyakit ini mudah disembuhkan saat didiagnosis dan diobati pada tahap awal.

Pengobatan antibiotik adalah pengobatan pilihan pada semua tahap karena dapat membunuh organisme penyebab penyakit raja singa.

Bagi mereka yang alergi terhadap pengobatan, dokter dapat merekomendasikan pengobatan antibiotik lain.

Anda masih berisiko terinfeksi ulang (kekambuhan) jika Anda berhubungan seksual dengan pasangan seksual yang terinfeksi.

Tidak ada vaksin yang tersedia untuk pencegahan penyakit raja singa. Metode terbaik untuk mencegah risiko infeksi ini adalah melakukan hubungan seksual yang aman.

Menggunakan kondom saat berhubungan seksual terbukti efektif dalam mengurangi risiko semua infeksi menular seksual (IMS) termasuk penyakit raja singa.

Hindari memiliki banyak pasangan seksual. Jika Anda melihat tanda-tanda infeksi, jangan melakukan kontak seksual.

Hindari penggunaan alkohol berlebihan dan obat-obatan terlarang lain yang dapat menyebabkan praktik seksual yang tidak aman.

Lakukan Pengobatan di Klinik Apollo

klinik kelamin jakarta

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta ahli dalam menangani penyakit raja singa atau sifilis. Pengobatan secara langsung oleh dokter ahli dalam bidangnya.

Selain itu, biaya pengobatan penyakit raja singa ini sangat terjangkau dan hemat.

Klinik penyakit raja singa ini sangat mengutamakan kesembuhan semua pasiennya dengan selalu memprioritaskan dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika Anda memiliki pertanyaan lainnya seputar penyakit raja singa, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Suka dengan artikel ini?

About the Author: Yulia N.

Yulia N. seorang content writer di Klinik Apollo dari tahun 2017 s/d sekarang. Yuli merupakan lulusan S1 pendidikan bahasa inggris di STKIP Siliwangi Bandung. Untuk mengenal Yuli lebih dalam bisa kepoin instagramnya, karena ia lumayan aktif di instagram. @_____buttercream

Leave A Comment