Bagaimana cara mengetahui tanda dan gejala fimosis pada pria?

Fimosis adalah kondisi penis yang terjadi pada beberapa orang dewasa dan anak-anak yang tidak sunat.

Jika memiliki fimosis, kulup tidak dapat ditarik kembali. Kemungkinan terlihat seperti penis yang memiliki cincin di sekitar ujungnya.

Sebenarnya ada 2 jenis fimosis yaitu, fisiologis dan patologis.

Jenis fisiologis terkait dengan masa kanak-kanak dan biasanya hilang seiring bertambahnya usia.

Sedangkan jenis patologis dikaitkan dengan kondisi yang disebut balanitis xerotica obliterans (BXO).

Inilah Tanda Gejala Fimosis Pada Pria

Tanda dan Gejala Fimosis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Fimosis menggambarkan suatu kondisi yang mana kulup terlalu kencang untuk ditarik ke belakang melewati kepala penis.

Sebagian besar bayi dan balita yang tidak sunat akan mengalami fimosis, yang berarti kulup tidak dapat ditarik kembali.

Ini karena kelenjar dan kulup tetap terhubung selama beberapa tahun pertama kehidupan.

Pada orang dewasa, ada sejumlah faktor risiko dan penyebab fimosis, meskipun hanya cenderung menjadi masalah jika menimbulkan gejala.

Namun, ketika tanda gejala fimosis pada pria terjadi ini mungkin termasuk kemerahan, nyeri, atau bengkak. Kulit khatan yang ketat dapat mengganggu aliran urine yang normal.

Fimosis dapat menyebabkan peradangan pada penis yang disebut balanitis atau peradangan pada kelenjar dan kulup yang disebut balanoposthitis.

Kedua kondisi ini cenderung disebabkan oleh kebersihan yang buruk.

Tanda gejala fimosis pada pria yang lainnya dapat termasuk nyeri, gatal dan bau, kemerahan dan bengkak, penumpukan cairan kental dan nyeri saat kencing.

Saat berhubungan seksual, fimosis dapat menyebabkan rasa sakit, kulit membelah atau kurangnya sensasi.

Mengenakan kondom dan menggunakan pelumas bisa membuat hubungan intim lebih nyaman.

Seseorang dengan fimosis kemungkinan memiliki tanda gejala fimosis pada pria seperti berikut ini:

  • Kemerahan atau perubahan warna yang kemungkinan terjadi saat terinfeksi atau teriritasi.
  • Pembengkakan (peradangan) yang kemungkinan terjadi saat terinfeksi atau teriritasi.
  • Rasa sakit.
  • Nyeri kencing.
  • Nyeri dengan ereksi atau dengan aktifitas seksual.

Baca Juga: Bagaimana Faktor Risiko Sunat? Simak Disini…

Penyebab Fimosis Secara Umum

Penyebab Umum Gejala Phimosis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Fimosis hanya menyerang pria yang tidak sunat dan lebih sering terjadi pada anak laki-laki.

Fimosis normal pada bayi dan balita yang tidak sunat, karena kulup masih menempel pada kepala penis.

Ini akan mulai terlepas secara alami antara usia 2 hingga 6 tahun, meskipun kemungkinan terjadi kemudian.

Kulit khatan dapat ditarik ke belakang kepala penis pada sekitar sebagian anak laki-laki berusia satu tahun, dan hampir kebanyakan pada anak berusia 3 tahun.

Hal ini paling mungkin terjadi pada anak laki-laki yang lebih tua dengan infeksi saluran kemih berulang (kambuh), infeksi kulup, penanganan kasar berulang pada kulup dan trauma kulup.

Kondisi kulit yang dapat menyebabkan fimosis:

  • Eksim yaitu kondisi jangka panjang yang menyebabkan kulit menjadi gatal, berwarna merah, kering dan pecah-pecah.
  • Psoriasis yaitu kondisi kulit yang menyebabkan bercak kulit menjadi berwarna merah, bersisik, dan berkerak.
  • Lichen planus yaitu ruam yang gatal yang dapat mempengaruhi berbagai area tubuh. Hal ini tidak menular.
  • Lichen sclerosus yaitu kondisi yang menyebabkan jaringan parut pada kulup yang dapat menyebabkan fimosis. Penyebabnya mungkin oleh iritasi saluran kemih.

Jika menderita fimosis patologis ada berbagai alasan yang dapat menyebabkannya termasuk kebersihan yang buruk.

Ini sebenarnya bisa menjadi penyebab dan akibat dari fimosis.

Bisa sangat menjengkelkan dan menyakitkan untuk mencoba membersihkan secara menyeluruh, tetapi tidak membersihkannya dapat menyebabkan infeksi.

Bagaimana Fimosis Diobati?

bagaimana phimosis diobati

Img: klinikapollojakarta.com

Dokter dapat mendiagnosis fimosis selama pemeriksaan fisik. Selain itudenganmelakukan tes untuk mengetahui adanya infeksi dalam urine atau cairan penis.

Fimosis fisiologis (bawaan) biasanya tidak memerlukan pengobatan. Fimosis patologis atau fimosis sekunder, memang perlu mendapat pengobatan.

Dokter kemungkinan akan menyarankan pengobatan steroid untuk dioleskan ke kulit penis. Dengan mulai meregangkan kulup sekitar 2 minggu menggunakan pengobatan steroid.

Maka harus meregangkan kulit dengan sangat lembut, menariknya ke belakang sejauh mungkin tanpa rasa sakit sama sekali.

Langkah selanjutnya adalah operasi. Jika mengalami kesulitan, dokter kemungkinan akan menyarankan melakukan sayatan kecil di kulup sehingga dapat menariknya kembali.

Jika orang dewasa dengan banyak jaringan parut, dokter kemungkinan akan merekomendasikan sunat.

Prosedur ini akan menghilangkan kulup dan membebaskan kelenjar. Dokter menyarankan sunat jika balanitis xerotic obliterans (BXO) menyebabkan fimosis dan pengobatan steroid tidak berfungsi.

Fimosis dapat membuat aktifitas seksual tidak nyaman bagi orang dewasa. Terutama dapat menyebabkan masalah saluran kemih yang terkait dengan risiko kanker penis.

Komplikasi yang terkait dengan steroid biasanya tidak menjadi masalah jika digunakan untuk menarik kembali kulup.

Masalah-masalah itu sebagian besar terkait dengan penggunaan steroid oral jangka panjang.

Sementara sunat dulunya merupakan prosedur umum yang dilakukan pada bayi yang baru lahir.

Risiko yang terkait dengan sunat meliputi berdarah, infeksi, memiliki kulup yang terlalu panjang atau terlalu pendek dan nyeri.

Segera Konsultasi di Klinik Kelamin Jakarta

Gejala Phimosis Pada Pria Klinik Apollo

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Suka dengan artikel ini?

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.

Leave A Comment