Bagaimana mengetahui vaginitis pada wanita? ketahui ciri ciri vaginitis dengan pemeriksaan dengan dokter. Penyebabnya biasanya adalah perubahan keseimbangan bakteri vagina atau infeksi.

Berkurangnya kadar hormon estrogen setelah menopause dan beberapa kelainan kulit juga dapat menyebabkan vaginitis. Jenis vaginitis yang paling umum adalah:

  • Bakterial Vaginosis (BV), ini hasil dari pertumbuhan berlebih dari bakteri alami yang ditemukan di vagina yang dapat mengganggu keseimbangan alam.
  • Infeksi jamur

Sebelum melakukan pengobatan, ada baiknya mengenai gejalanya terlebih dahulu.

Gejala Atau Ciri Ciri Vaginitis Pada Umumnya

Gejala atau ciri ciri vaginitis dapat meliputi:

  • Gatal atau iritasi vagina.
  • Nyeri saat berhubungan seksual.
  • Kencing yang menyakitkan.
  • Pendarahan atau bercak pada vagina yang ringan.

Jika Anda mengalami keputihan, ciri-ciri keputihan tersebut mungkin menunjukkan jenis vaginitis yang Anda alami. Contohnya meliputi:

  • Bakterial Vaginosis (BV), Anda mungkin mengalami keputihan berwarna keabu-abuan dan berbau busuk.
  • Infeksi jamur, gejala utamanya adalah rasa gatal, tetapi Anda mungkin mengalami keputihan kental yang menyerupai keju.
  • Trikomoniasis

Apa Yang Menyebabkan Vaginitis?

Penyebab vaginitis antara lain:

  • Bakterial Vaginosis (BV)

Jenis vaginitis ini tampaknya terkait tetapi tidak disebabkan oleh seksual, terutama jika Anda memiliki banyak pasangan seksual atau memiliki pasangan seksual yang baru, tetapi juga dapat terjadi pada wanita yang tidak aktif secara seksual.

  • Infeksi jamur

Ini terjadi ketika ada pertumbuhan berlebih dari organisme jamur biasanya Candida albicans di vagina. Jamur juga dapat menyebabkan ruam.

  • Trikomoniasis

Organisme ini dapat menyebar saat berhubungan seksual dengan seseorang yang terinfeksi. Pada pria, organisme biasanya menginfeksi saluran kemih, namun seringkali tidak menimbulkan gejala.

  • Vaginitis tidak menular

Benda asing, seperti tissue toilet atau tampon yang terlupakan di dalam vagina juga bisa mengiritasi jaringan vagina.

  • Sindrom genitourinari menopause (atrofi vagina)

Berkurangnya kadar hormon estrogen setelah menopause atau operasi pengangkatan indung telur dapat menyebabkan lapisan vagina menipis, terkadang mengakibatkan iritasi, rasa terbakar dan kekeringan pada vagina.

Cara Mengobati Vaginitis Wanita

Berbagai organisme dan kondisi dapat menyebabkan vaginitis, sehingga pengobatan tergantung pada penyebab spesifiknya, seperti:

  • Bakterial Vaginosis (BV)

Dokter mungkin meresepkan pengobatan oral yang dikonsumsi atau gel yang diaplikasikan ke area yang terkena. Pengobatan lain yang dioleskan ke vagina, pengobatan oral yang dikonsumsi atau kapsul yang dimasukkan ke dalam vagina. Vaginosis bakteri dapat kambuh setelah pengobatan.

  • Infeksi jamur

Infeksi ragi biasanya diobati dengan pengobatan krim antijamur. Infeksi ragi juga dapat diobati dengan pengobatan resep antijamur oral.

  • Trikomoniasis

Dokter mungkin meresepkan pengobatan oral.

  • Sindrom genitourinari menopause (atrofi vagina)

Hormon estrogen dalam bentuk krim, tablet atau cincin vagina yang dapat mengobati kondisi ini.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

klinik kulit kelamin jakarta

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Suka dengan artikel ini?

About the Author: Yulia Ningsih

Yulia Ningsih, seorang Content Writer di Klinik Apollo dari tahun 2017 s/d sekarang. Yuli merupakan lulusan S1 pendidikan bahasa inggris di STKIP Siliwangi Bandung. Untuk mengenal Yuli lebih dalam bisa kepoin instagramnya, karena ia lumayan aktif di instagram. @juleeyay7

Leave A Comment