Ketahui Gejala Cystitis yang Berbahaya, Jangan Disepelekan!

Klinik Apollo – Kenali gejala cystitis yang harus diwaspadai! Cystitis adalah peradangan kandung kemih.

Infeksi kandung kemih bisa menyakitkan dan mengganggu serta bisa menjadi masalah kesehatan yang serius jika infeksi menyebar ke ginjal.

Cystitis dapat terjadi sebagai reaksi terhadap obat-obatan tertentu, terapi radiasi atau iritasi potensial, seperti spray kebersihan feminin, jeli spermisida atau penggunaan kateter jangka panjang.

Pengobatan biasa untuk cystitis bakteri adalah pengobatan antibiotik. Pengobatan untuk jenis cystitis lainnya tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Gejala dan Penyebab Cystitis

Pengertian dan Gejala Cystitis

Img: klinikapollojakarta.com

Ginjal adalah sepasang organ berbentuk yang terletak di bagian belakang perut bagian atas yang dapat menyaring kotoran dari darah dan mengatur konsentrasi banyak zat.

Tabung yang disebut ureter membawa urine dari ginjal ke kandung kemih, di mana urine disimpan sampai keluar dari tubuh melalui uretra.

Cystitis dibagi menjadi dua jenis, yaitu cystitis bakteri dan cystitis tidak menular.

Cystitis bakteri dapat diartikan, wanita yang tidak aktif secara seksual rentan terhadap infeksi saluran kemih bagian bawah, karena area genital wanita sering menjadi sarang bakteri.

Sedangkan cystitis tidak menular dapat diartikan, meskipun infeksi bakteri adalah penyebab paling umum dari cystitis.

Sejumlah faktor non infeksi juga dapat menyebabkan kandung kemih menjadi meradang.

Beberapa contoh termasuk:

  • Cystitis interstisial. Penyebab peradangan kandung kemih kronis ini juga disebut sindrom kandung kemih yang menyakitkan atau tidak jelas. Sebagian besar kasus didiagnosis pada wanita. Kondisi ini bisa sulit untuk didiagnosis dan sulit diobati.
  • Cystitis yang diinduksi obat. Obat-obatan tertentu, terutama pengobatan kemoterapi dapat menyebabkan radang kandung kemih saat komponen pengobatan yang rusak keluar dari tubuh Anda.
  • Cystitis radiasi.
  • Cystitis benda asing. Penggunaan kateter jangka panjang dapat membuat rentan terhadap infeksi bakteri dan kerusakan jaringan yang kedua nya dapat menyebabkan peradangan.
  • Cystitis kimia. Beberapa orang mungkin hipersensitif terhadap bahan kimia yang terkandung dalam produk tertentu, seperti mandi busa, spray kebersihan feminin atau jeli spermisida dan dapat mengembangkan reaksi tipe alergi di dalam kandung kemih yang menyebabkan peradangan.
  • Cystitis terkait dengan kondisi lain. Cystitis terkadang dapat terjadi sebagai komplikasi dari gangguan lain, seperti diabetes, batu ginjal, pembesaran prostat atau cedera tulang belakang.

Gejala Cystitis Secara Umum

gejala cystitis secara umum

Img: Canva

Tanda dan gejala cystitis sering meliputi:

  • Sensasi terbakar saat buang air kecil.
  • Sering buang air kecil dalam jumlah sedikit.
  • Darah dalam urine (hematuria).
  • Mengeluarkan urine keruh atau urine berbau tajam.
  • Ketidaknyamanan panggul.
  • Perasaan tertekan di perut bagian bawah.
  • Demam ringan.

Pada anak kecil, gejala cystitis baru yaitu mengompol di siang hari juga mungkin merupakan tanda infeksi saluran kemih.

Mengompol di malam hari dengan sendirinya tidak mungkin dikaitkan dengan infeksi saluran kemih.

Konsultasikan dengan dokter jika memiliki tanda dan gejala cystitis yang umum pada infeksi ginjal, termasuk sakit punggung, demam dan menggigil serta mual dan muntah.

Jika Anda mengalami buang air kecil yang mendesak, sering atau menyakitkan yang berlangsung selama beberapa jam atau lebih lama atau jika Anda melihat darah dalam urine Anda, segera lakukan pemeriksaan dengan dokter.

Lalu setelah didiagnosis menderita ISK dan mengalami gejala yang mirip dengan ISK sebelumnya, segera lakukan pengobatan dengan dokter.

Jika gejala cystitis kambuh setelah menyelesaikan semua pengobatan antibiotik. Kemungkinan memerlukan jenis pengobatan lain yang berbeda.

Baca Juga: Penyebab Umum Cystitis Pada Pria, Simak Disini…

Cara Mendiagnosis dan Mengobati Cystitis

Jika memiliki gejala cystitis, konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin.

Selain melakukan pemeriksaan tanda dan gejala serta riwayat kesehatan, dokter mungkin merekomendasikan tes tertentu, seperti:

  • Analisa urine. Untuk dugaan infeksi kandung kemih, dokter mungkin meminta sampel urine untuk menentukan apakah ada bakteri, darah atau nanah dalam urine.
  • Selama tes ini, dokter memasukkan cystoscope yaitu tabung tipis dengan lampu dan kamera terpasang melalui uretra ke dalam kandung kemih untuk melihat saluran kemih untuk tanda-tanda penyakit.
  • Menggunakan cystoscope, dokter juga dapat mengambil sampel kecil jaringan (biopsi) untuk analisis laboratorium.

Cystitis yang disebabkan oleh infeksi bakteri umumnya diobati dengan pengobatan antibiotik.

  • Mengobati Cystitis Bakteri

Pengobatan antibiotik adalah pengobatan pertama untuk cystitis yang disebabkan oleh bakteri.

Pengobatan digunakan tergantung pada kesehatan Anda secara keseluruhan dan bakteri yang ditemukan dalam urine Anda.

Gejala sering membaik dalam 1 atau 2 hari setelah pengobatan antibiotik.

Namun, Anda mungkin perlu menyelesaikan pengobatan antibiotik selama 3 hari hingga 1 minggu, tergantung pada tingkat keparahan infeksi Anda.

Usahakan menggunakan seluruh pengobatan antibiotik yang diresepkan oleh dokter untuk memastikan bahwa infeksi benar-benar hilang.

Jika memiliki ISK berulang (kambuh), dokter mungkin merekomendasikan pengobatan antibiotik yang lebih lama. Wanita pascamenopause mungkin sangat rentan terhadap cystitis.

Dokter mungkin merekomendasikan pengobatan krim estrogen vagina jika dapat menggunakan pengobatan ini tanpa meningkatkan risiko masalah kesehatan lainnya.

  • Mengobati Cystitis Interstisial

Terapi yang digunakan untuk meringankan tanda dan gejala cystitis interstisial meliputi pengobatan yang dikonsumsi atau dimasukkan langsung ke kandung kemih.

Stimulasi saraf untuk meredakan nyeri panggul dan mengurangi frekuensi buang air kecil.

  • Mengobati Bentuk Lain dari Cystitis Tidak Menular

Jika Anda hipersensitif terhadap bahan kimia tertentu dalam produk seperti mandi busa atau spermisida, menghindari produk ini dapat membantu meringankan dan mencegah gejala cystitis.

Pengobatan cystitis yang berkembang sebagai komplikasi kemoterapi atau terapi radiasi berfokus pada rasa nyeri, biasanya dengan obat-obatan dan hidrasi untuk menghilangkan iritasi kandung kemih.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

penyebab dan gejala cystitis klinik apollo

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.