Klinik Apollo – Bagaimana mengetahui masa inkubasi penyakit raja singa?

Penyakit raja singa atau penyakit sipilis adalah infeksi menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Treponema pallidum.

Jika tidak segera ditangani oleh dokter, kondisi ini dapat memburuk dari waktu ke waktu dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius.

Infeksi dapat aktif pada waktu tertentu saja. Ketika infeksi aktif, maka dapat menimbulkan gejala.

Namun saat tidak aktif, maka tidak memiliki gejala, meskipun masih menderita penyakit raja singa.

Bahkan ketika tidak memiliki gejala, namun dapat tetap menularkan penyakit raja singa kepada orang lain.

Masa Inkubasi Penyakit Raja Singa dan Penyebabnya

Ketahui Masa Inkubasi Penyakit Raja Singa

Img: klinikapollojakarta.com

Bakteri penyebab penyakit raja singa biasanya masuk ke tubuh melalui jaringan yang melapisi tenggorokan, hidung, rektum dan vagina.

Bakteri penyakit raja singa juga dapat ditularkan melalui kontak dengan penis atau kontak dengan vulva.

Seseorang dengan penyakit raja singa yang memiliki luka atau ruam dapat menularkan infeksi kepada orang lain.

Seorang wanita hamil yang terinfeksi juga dapat menularkan penyakit raja singa kepada bayinya.

Beberapa hal dapat meningkatkan peluang terkena penyakit raja singa. Biasanya dapat termasuk:

  • Melakukan hubungan seksual tanpa pengaman (seperti tidak menggunakan kondom atau tidak menggunakannya dengan benar). Risiko ini sangat tinggi di antara pria yang berhubungan seksual dengan pria lain.
  • Memiliki lebih dari satu pasangan seksual dan tinggal di lingkungan di mana penyakit raja singa biasa muncul.
  • Memiliki pasangan seksual yang menderita penyakit raja singa.
  • Perdagangan seksual untuk obat-obatan atau uang.
  • Terinfeksi HIV.

Gejala dan Masa Inkubasi Penyakit Raja Singa

masa inkubasi penyakit raja singa dan gejalanya

Img: Canva

Kemungkinan tidak melihat adanya gejala penyakit raja singa. Terkadang gejalanya sama dengan gejala infeksi lain.

Jika Anda melakukan penundaan atau tidak mengonsultasikannya dengan dokter, maka Anda bisa berkemungkinan terinfeksi.

Dan itu dapat mempersulit dokter untuk mengetahui seseorang menderita penyakit raja singa.

Ke empat tahap penyakit raja singa memiliki gejala yang berbeda, yaitu:

  • Tahap Primer

Salah satu tanda pertama adalah luka terbuka tanpa rasa sakit yang disebut chancre.

Karena penyakit raja singa biasanya menyebar atau menular saat seseorang melakukan kontak seksual, chancre sering ditemukan di mulut, di anus atau di area genital.

  • Tahap Sekunder

Ruam kulit dan gejala lain kemungkinan muncul dalam 2 hingga 12 minggu setelah seseorang terinfeksi.

Pada tahap ini sangat mudah menularkan infeksi melalui kontak dengan mulut, anus, alat kelamin atau area mana pun yang terdapat ruam kulit.

  • Tahap Laten

Setelah ruam hilang, seseorang kemungkinan mengalami menstruasi tanpa gejala.

Meski gejalanya hilang, bakteri penyebab penyakit raja singa masih ada di dalam tubuh dan mulai merusak organ dalam.

Tahap ini kemungkinan sesingkat satu tahun atau berlangsung dalam 5 hingga 20 tahun.

Seringkali, seorang wanita dengan penyakit raja singa tahap laten tidak mengetahui bahwa memiliki infeksi hingga melahirkan anak dengan penyakit raja singa.

  • Tahap Akhir (tahap tersier)

Jika penyakit ini tidak mendapatkan  pengobatan di awal, maka dapat menyebabkan masalah serius bagi kesehatan.

Ini dapat mencakup kebutaan, masalah dengan sistem saraf dan jantung serta gangguan mental. Itu juga bisa menyebabkan kematian.

Cara Mengatasi dan Mendiagnosis Raja Singa

cara mengatasi dan mendiagnosis raja singa

Img: Canva

Masa inkubasi penyakit raja singa bisa disembuhkan dengan pengobatan antibiotik. Semua pasangan seksual yang kemungkinan terkena infeksi perlu diobati.

Sangat penting untuk diketahui bahwa penyakit raja singa bukanlah infeksi yang dapat obati sendiri.

Itu harus diobati dengan pengobatan yang hanya bisa diresepkan oleh dokter. Dengan pengobatan, maka dapat terhindar dari masalah kesehatan serius lainnya.

Dan pengobatan dapat membuat tidak menularkan penyakit raja singa ke orang lain.

Jika seorang wanita hamil dan menderita penyakit raja singa yang tidak diobati maka dapat menyebabkan keguguran atau lahir mati.

Ini juga dapat menyebabkan bayi lahir dengan infeksi. Ini disebut sifilis kongenital.

Pada setiap tahap infeksi, pengobatan antibiotik bekerja dengan baik untuk menyembuhkan penyakit raja singa.

Pengobatan tidak dapat memperbaiki kerusakan yang sudah disebabkan oleh penyakit raja singa tahap akhir.

Tetapi pengobatan dapat membantu menghindari masalah lebih lanjut dari infeksi.

Baca Juga: Begini Cara Mengobati Penyakit Raja Singa Pada Pria, Simak Disini…

Jika memiliki luka, benjolan, ruam, lepuhan atau kutil di sekitar area genital atau di sekitar area anus atau jika merasa terkena IMS, segera lakukan pemeriksaan dengan dokter.

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan akan menanyakan mengenai gejala dan riwayat seksual.

Kemungkinan juga akan menjalani beberapa tes darah untuk memeriksa infeksi.

Karena luka terbuka dari penyakit raja singa membuat infeksi HIV lebih mungkin terjadi, maka harus di tes untuk HIV.

Untuk mencegah bayi terkena penyakit raja singa, dokter menganjurkan agar semua ibu hamil melakukan tes darah penyakit raja singa.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

masa inkubasi penyakit raja singa klinik apollo

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua
  • Published On: Agustus 10th, 20223,7 min read

    Klinik Apollo – Apa yang dimaksud phimosis dan paraphimosis? Phimosis adalah penyempitan pembukaan kulup sehingga tidak dapat ditarik ke arah […]

  • Published On: Juni 14th, 20224,4 min read

    Klinik Apollo – Ketahui ciri-ciri penyakit sipilis pada wanita agar mendapatkan pengobatan yang tepat. Penyakit sipilis merupakan salah satu infeksi […]

  • Published On: Agustus 29th, 20223,5 min read

    Klinik Apollo – Bagaimana cara mengobati luka pada penis? Luka pada penis bisa muncul di area perianal atau di anus. […]

  • Published On: September 9th, 20224,2 min read

    Klinik Apollo – Apa obat gonorrhea paling bagus? Gonorrhea atau kencing nanah adalah infeksi menular seksual yang paling umum dan […]

Leave A Comment