Klinik ApolloSering buang air kecil memang membuat kebanyakan orang menjadi risih dan khawatir. Apakah artinya ada penyakit?

Sering buang air kecil adalah kebutuhan untuk buang air kecil (kencing) lebih sering dari biasanya.

Kejadian seperti ini dapat terjadi siang dan malam atau mungkin hanya terlihat pada malam hari (nokturia).

Secara umum, sering buang air kecil dapat memengaruhi tidur, pekerjaan dan kesehatan Anda.

Berikut Klinik Apollo akan membahas mengenai apa yang menyebabkan sering buang air kecil, mari simak.

Sering Buang Air Kecil Apakah Berbahaya?

faktor sering buang air kecil

Img: klinikapollojakarta.com

Sering buang air kecil, berarti memiliki keinginan untuk kencing lebih sering dari biasanya.

Ini dapat mengganggu rutinitas normal seseorang, mengganggu siklus tidur mereka dan dapat mengindikasikan kondisi medis yang mendasarinya.

Buang air kecil (kencing) adalah cara tubuh membuang cairan kotoran. Urine yang mengandung air, asam urat, urea dan racun tetap berada di kandung kemih hingga mencapai titik penuh.

Pada titik ini, seseorang mengeluarkannya dari tubuh. Kebanyakan orang kencing 6 hingga 7 kali setiap hari.

Sering buang air kecil yaitu ketika seseorang perlu kencing lebih dari 7 kali dalam 24 jam jika mereka telah mengonsumsi sekitar 2 liter cairan sepanjang hari itu.

Identifikasi dini masalah dapat mengarah pada pengobatan tepat waktu, mencegah kemungkinan komplikasi.

Faktor yang Menyebabkan Sering Kencing

Sering buang air kecil dapat disebabkan oleh penyakit yang mempengaruhi saluran kemih pada tingkat manapun.

Saluran kemih termasuk ginjal yaitu tabung yang menghubungkan ginjal ke kandung kemih (ureter), kandung kemih dan saluran melalui mana urine mengalir dari kandung kemih keluar dari tubuh (uretra).

Beberapa faktor mungkin terkait dengan sering buang air kecil, seperti:

  • Kondisi yang meningkatkan produksi urine.
  • Pengobatan kanker tertentu.

Tergantung pada apa yang menyebabkan Anda sering kencing, Anda mungkin mengalami masalah lainnya, seperti:

  • Kesulitan buang air kecil (kencing).
  • Hilangnya kontrol kandung kemih.
  • Warna urine yang tidak biasa.

Penyakit tertentu, kondisi atau penyebab lain sering kencing meliputi:

  • Prolaps vagina anterior (sistokel).
  • Gangguan kecemasan.
  • Benigna Prostat Hiperplasia (BPH).
  • Batu kandung kemih.
  • Perubahan fungsi ginjal.
  • Diabetes insipidus.
  • Diuretik (pereda retensi air).
  • Kelebihan konsumsi cairan total, alkohol atau kafein.
  • Infeksi ginjal (pielonefritis).
  • Beser.
  • Kehamilan.
  • Prostatitis (infeksi atau radang prostat).
  • Perawatan radiasi yang mempengaruhi panggul atau perut bagian bawah.
  • Diabetes tipe 1.
  • Diabetes tipe 2.
  • Striktur uretra (penyempitan uretra).
  • Inkontinensia urine.
  • Infeksi saluran kemih (ISK).
  • Vaginitis.

Gejala Sering Kencing

Gejala utama sering buang air kecil adalah perlu kencing lebih sering tanpa peningkatan output urine.

Pada titik ini, frekuensi buang air kecil dapat berdampak negatif pada kualitas hidup seseorang. Bergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Orang yang sering kencing mungkin juga mengalami:

  • Adanya tetesan cairan setelah buang air kecil (kencing).
  • Sakit perut.
  • Inkontinensia urine.
  • Buang air kecil (kencing) yang menyakitkan.

Jika sering kencing, mempengaruhi kualitas hidup seseorang, mereka harus mengkonsultasiaknnya dengan dokter.

Orang yang sering kencing dapat mengalami gejala lain yang mungkin memerlukan perhatian lebih lanjut, antara lain:

  • Rasa sakit atau ketidaknyamanan saat kencing.
  • Darah dalam urine.
  • Kehilangan kontrol kandung kemih atau inkontinensia urine.
  • Peningkatan urgensi kencing.
  • Kesulitan kencing meskipun ada desakan.
  • Nyeri di perut bagian bawah.
  • Rasa haus yang meningkat.
  • Demam.
  • Mual, muntah atau ke-2 nya.

Sering buang air kecil juga dapat menunjukkan kondisi yang mendasarinya, seperti infeksi ginjal.

Tanpa pengobatan, ini dapat merusak ginjal secara permanen. Namun, pengobatan segera dapat mengatasi infeksi dan membantu mencegah komplikasi.

Metode Pengobatan

metode pengobatan untuk yang sering buang air kecil

Img: Canva

Dokter kemungkinan akan menanyakan mengenai riwayat kesehatan mereka, frekuensi buang air kecil dan gejala lainnya.

Selain itu juga mungkin akan menanyakan mengenai:

  • Pola sering buang air kecil, misalnya kapan mulainya, bagaimana keadaannya berubah dan jam berapa itu terjadi.
  • Pengobatan yang digunakan saat ini.
  • Berapa banyak cairan yang dikonsumsi seseorang.
  • Setiap perubahan warna, bau atau konsistensi urine.
  • Berapa banyak kafein dan alkohol yang dikonsumsi seseorang dan apakah ini baru saja berubah.

Dokter juga dapat melakukan pemeriksaan fisik dan tes seperti analisis urine, USG, X-ray atau CT scan perut dan area panggul, tes neurologis, tes IMS, tes darah dan tes urodinamik.

Tes urodinamik memeriksa seberapa baik kandung kemih dapat menahan dan melepaskan urine. Mereka juga memeriksa fungsi uretra.

Tes pemeriksaan sederhana dapat meliputi:

  • Merekam waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan aliran urine.
  • Mencatat jumlah urine yang diproduksi tubuh seseorang.
  • Mengukur kemampuan untuk berhenti buang air kecil (kencing) di tengah jalan.

Untuk mendapatkan pemeriksaan yang tepat, dokter dapat melakukan:

  • Tes untuk mengamati pengisian dan pengosongan kandung kemih.
  • Melihat untuk mengukur tekanan di dalam kandung kemih.

Seseorang mungkin harus mengubah asupan cairannya atau berhenti mengkonsumsi pengobatan tertentu sebelum tes.

Pilihan pengobatan akan tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Misalnya, jika seseorang didiagnosis menderita diabetes mellitus, dokter akan menyusun rencana untuk mengelola kadar gula darahnya.

Dan jika orang memiliki infeksi ginjal, pengobatan tipikal adalah pengobatan antibiotik dan pengobatan penghilang rasa sakit.

Baca Juga: Penyebab Infeksi Saluran Kemih

Alternatif Terapi Untuk Mengatasi Sering Buang Air Kecil

Berikut ada beberapa latihan atau terapi yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi masalah seperti ini, antara lain:

  • Latihan Kegel
    Latihan rutin setiap hari yang sering dilakukan orang selama kehamilan, dapat memperkuat otot-otot panggul dan uretra dan menopang kandung kemih.
    Untuk hasil terbaik, lakukan latihan Kegel 10 kali hingga 20 kali per set, 3 kali dalam 1 hari, setidaknya selama 4 minggu hingga 8 minggu.
  • Terapi Biofeedback
    Seseorang menggabungkan pengobatan ini dengan latihan Kegel untuk memungkinkan mereka menjadi lebih sadar mengenai bagaimana fungsi tubuh mereka.
    Peningkatan kesadaran ini dapat membantu mereka meningkatkan kontrol otot panggul mereka.
  • Pelatihan Kandung Kemih
    Ini melibatkan pelatihan kandung kemih untuk menahan urine lebih lama.
  • Pemantauan Asupan Cairan
    Ini mungkin mengungkapkan bahwa minum banyak pada waktu-waktu tertentu adalah penyebab utama sering buang air kecil.

Mengkonsumsi diet seimbang dan mempertahankan gaya hidup aktif dapat membantu memoderasi output urine seseorang.

Ini mungkin berarti membatasi asupan alkohol dan kafein dan memotong makanan yang dapat mengiritasi kandung kemih atau bertindak sebagai diuretik, seperti cokelat, makanan pedas dan pemanis buatan.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

Obat Infeksi Saluran Kemih Klinik Apollo Jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua
  • Published On: Juli 29th, 20224,4 min read

    Klinik Apollo – Bagaimana cara mengobati orkitis paling ampuh? Orkitis adalah peradangan pada salah satu testis atau pada ke-2 testis. […]

  • Published On: September 9th, 20222,7 min read

    Klinik Apollo – Saluran pipis nyeri mempengaruhi saluran kemih, termasuk kandung kemih (cystitis), uretra (uretritis) atau ginjal (infeksi ginjal). Saluran […]

  • Published On: April 25th, 20224,5 min read

    Efek Kutil Kelamin Pada Wanita, Kutil kelompok lain dari HPV yang menginfeksi saluran anogenital dapat menyebabkan perubahan prakanker pada serviks uteri dan menyebabkan kanker serviks.

  • Published On: Januari 26th, 20223,9 min read

    Bagaimana upaya penyembuhan gonore atau kencing nanah? Kencing nanah adalah infeksi menular seksual (IMS). Penyebab infeksi yaitu oleh bakteri Gonorrhoeae […]

Leave A Comment