Tanda & Gejala Infeksi Menular Seksual

Apa Itu Infeksi Menular Seksual?

Klinik Apollo – Jika berhubungan seks oral, seks anal atau seks vaginal dan sentuhan genital maka bisa terkena infeksi menular seksual (IMS). Terlepas dari status perkawinan atau orientasi seksual, namun rentan terhadap tanda gejala infeksi menular seksual (IMS).

Kondom jika digunakan dengan benar akan sangat efektif untuk mengurangi penularan beberapa IMS. Tetapi tidak ada metode yang sangat mudah dan tanda gejala infeksi menular seksial (IMS) tidak selalu jelas.

Jika merasa memiliki tanda gejala infeksi menular seksual (IMS) atau telah terpapar IMS, segera konsultasikan dan lakukan pemeriksaan dengan dokter. Juga, beri tahu pasangan seksual agar dapat dievaluasi dan dapat diobati dengan cepat.

Beberapa IMS mudah diobati dan disembuhkan dan yang lainnya memerlukan pengobatan yang lebih rumit untuk mengelolanya. Jika tidak segera diobati, IMS dapat meningkatkan risiko tertular IMS lain seperti HIV.

Ini terjadi karena IMS dapat merangsang respons kekebalan di area genital atau menyebabkan luka yang ke 2 nya dapat meningkatkan risiko penularan HIV. Beberapa IMS yang tidak diobati juga dapat menyebabkan kemandulan, kerusakan organ, beberapa jenis kanker atau kematian.

Baca juga : Pengobatan Servisitis di Klinik Apollo

Kenali IMS Tanpa Tanda Dan Gejala

Pada Kebanyakan IMS tidak memiliki tanda gejala infeksi menular seksual (asimptomatik). Bahkan tanpa tanda gejala infeksi menular seksual, seseorang dapat menularkan infeksi ke pasangan seksualnya.

Jadi sangat penting untuk menggunakan perlindungan, seperti kondom saat berhubungan seksual. Dan lakukan pemeriksaan dengan dokter secara teratur untuk pemeriksaan IMS sehingga dapat mengidentifikasi dan mengobati infeksi sebelum dapat menularkannya pada orang lain.

  • Tanda gejala klamidia

Chlamydia adalah infeksi bakteri pada saluran genital. Chlamydia kemungkinan sulit dideteksi karena infeksi tahap awal sering menyebabkan sedikit atau tanpa tanda gejala. Ketika Chlamydia benar-benar muncul, tanda gejala biasanya mulai dari 1 minggu hingga 3 minggu setelah terkena klamidia dan kemungkinan ringan dan cepat berlalu.

Tanda dan gejala kemungkinan termasuk buang air kecil (kencing) yang menyakitkan, sakit perut bagian bawah, keputihan pada wanita, keluarnya cairan dari penis pada pria, nyeri saat berhubungan seksual pada wanita, pendarahan di antara periode pada wanita, nyeri testis pada pria

  • Tanda gejala gonore (kencing nanah)

Gonore (kencing nanah) adalah infeksi bakteri pada saluran genital. Bakteri juga dapat tumbuh di mulut, tenggorokan, mata dan anus. Tanda gejala gonore (kencing nanah) pertama umumnya muncul dalam 10 hari setelah terpapar.

Namun, beberapa orang kemungkinan terinfeksi selama berbulan-bulan sebelum tanda atau gejala muncul. Tanda gejala gonore (kencing nanah) kemungkinan termasuk keluarnya cairan kental, keruh atau berdarah dari penis atau vagina, nyeri atau sensasi terbakar saat buang air kecil (kencing), pendarahan menstruasi yang berat atau pendarahan di antara periode, testis bengkak dan nyeri, gerakan usus yang menyakitkan dan gatal pada dubur.

  • Gejala trikomoniasis

Trikomoniasis adalah IMS umum yang disebabkan oleh parasit ber sel 1 mikroskopis yang disebut Trichomonas vaginalis. Organisme ini menular selama hubungan seksual dengan seseorang yang sudah memiliki infeksi.

Trikomoniasis biasanya menginfeksi vagina pada wanita. Ketika trikomoniasis menyebabkan tanda gejala, kemungkinan muncul dalam 5 hari hingga 28 hari setelah terpapar dan berkisar dari iritasi ringan hingga peradangan parah.

Tanda gejala kemungkinan termasuk keputihan bening, putih, kehijauan atau kekuningan, keluar cairan dari penis, bau vagina yang kuat, vagina gatal atau iritasi, gatal atau iritasi di dalam penis, nyeri saat berhubungan seksual, buang air kecil (kencing) yang menyakitkan.

  • Gejala HIV

HIV adalah infeksi dengan human immunodeficiency virus. HIV mengganggu kemampuan tubuh untuk melawan virus, bakteri dan jamur yang menyebabkan penyakit dan dapat menyebabkan AIDS, penyakit kronis yang mengancam jiwa. Saat pertama kali terinfeksi HIV, kemungkinan tidak memiliki tanda gejala.

Beberapa orang mengembangkan penyakit seperti flu, biasanya 2 minggu hingga 6 minggu setelah terinfeksi.

Namun, salah 1 cara mengetahui mengidap HIV adalah dengan melakukan tes. Tanda dan gejala awal HIV biasanya hilang dalam waktu 1 minggu hingga 1 bulan dan sering disalahartikan sebagai infeksi virus lain. Selama periode ini sangat menular.

Tanda gejala infeksi HIV yang lebih persisten atau parah kemungkinan tidak muncul selama 10 tahun atau lebih setelah infeksi awal.

Tanda gejala HIV tahap awal kemungkinan termasuk demam, sakit kepala, sakit tenggorokan, pembengkakan kelenjar getah bening, ruam dan kelelahan.

Ketika virus terus berkembang biak dan menghancurkan sel-sel kekebalan, kemungkinan mengalami infeksi ringan atau tanda dan gejala kronis seperti pembengkakan kelenjar getah bening yang seringkali merupakan salah 1 tanda pertama infeksi HIV, diare, penurunan berat badan, demam, batuk dan sesak nafas, infeksi HIV tahap akhir.

Tanda dan gejala infeksi HIV tahap akhir meliputi kelelahan yang terus-menerus, berkeringat malam, menggigil atau demam selama beberapa minggu, pembengkakan kelenjar getah bening selama lebih dari 3 bulan, diare kronis, sakit kepala terus menerus dan infeksi oportunistik yang tidak biasa.

  • Gejala herpes kelamin

Herpes genital adalah IMS yang sangat menular yang disebabkan oleh jenis herpes simpleks virus (HSV) yang masuk ke tubuh melalui luka kecil di kulit atau di selaput lendir. Kebanyakan orang dengan HSV tidak pernah tahu saat memilikinya, karena tidak memiliki tanda gejala atau tanda gejalanya sangat ringan sehingga tidak menyadarinya.

Ketika tanda gejala terlihat, tahap pertama umumnya yang terburuk. Beberapa orang tidak pernah memiliki tahap ke 2. Namun, yang lain dapat mengalami tahap berulang (kekambuhan) selama beberapa tahap.

Jika ada, tanda gejala herpes genital kemungkinan termasuk benjolan kecil berwarna merah, lepuhan (vesikel) atau luka terbuka (ulkus) di area genital dan anus serta area di sekitarnya, nyeri atau gatal di sekitar area genital, bokong dan paha bagian dalam, bisul bisa membuat buang air kecil (kencing) terasa sakit.

Seseorang kemungkinan juga merasakan nyeri tekan di area genital hingga infeksinya hilang. Selama tahap awal, kemungkinan memiliki tanda gejala seperti flu, sakit kepala, nyeri otot dan demam serta pembengkakan kelenjar getah bening di selangkangan. Dalam beberapa kasus, infeksi dapat aktif dan menular bahkan ketika luka tidak ada.

  • Gejala sipilis

Sipilis adalah infeksi bakteri. Penyakit ini mempengaruhi alat kelamin, kulit dan selaput lendir, tetapi juga dapat melibatkan banyak bagian lain dari tubuh, termasuk otak dan jantung.

Tanda gejala sipilis dapat muncul dalam 3 tahap, primer, sekunder dan tersier. Beberapa orang juga mengalami tahap laten, di mana tes darah positif untuk bakteri tetapi tidak ada gejala.

Saat penyakit memburuk, gejalanya kemungkinan termasuk ruam yang ditandai dengan luka berwarna merah atau berwarna coklat kemerahan, demam, pembesaran kelenjar getah bening, kelelahan dan perasaan tidak nyaman yang samar-samar serta sakit dan perih.

Tanpa pengobatan, bakteri sipilis dapat menular dan menyebabkan kerusakan organ dalam yang serius dan kematian bertahun-tahun setelah infeksi awal. Beberapa tanda gejala sipilis tahap akhir meliputi mati rasa, kelumpuhan, kebutaan dan demensia.

Ada juga kondisi yang dikenal sebagai sifilis kongenital yang terjadi ketika seorang wanita hamil dengan sipilis menularkan penyakit itu kepada bayinya yang belum lahir. Sifilis kongenital dapat melumpuhkan bahkan mengancam jiwa, jadi penting bagi wanita hamil dengan sipilis untuk diobati.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512. Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.