Klinik ApolloEfek klamidia biasanya disebabkan oleh bakteri yang bernama Chlamydia trachomatis.

Penyakit ini ditularkan melalui hubungan seksual tanpa kondom dan sangat umum terjadi pada remaja dan pada dewasa yang aktif secara seksual.

Jika seorang wanita aktif secara seksual dan berusia di bawah usia 25 tahun, seseorang disarankan untuk melakukan tes klamidia satu tahun sekali dan ketika berhubungan seksual dengan pasangan baru.

Sedangkan pria yang aktif secara seksual di bawah usia 25 tahun, disarankan untuk melakukan tes klamidia satu tahun sekali, jika tidak menggunakan kondom dengan pasangan baru.

Penyebab dan Efek Klamidia

Penyebab dan Risiko Klamidia

Img: klinikapollojakarta.com

Penyakit klamidia biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun dan dapat diobati dengan pengobatan antibiotik. Klamidia dapat menjadi serius jika tidak diobati sejak dini.

Jika tidak diobati, infeksi dapat menular ke bagian lain dari tubuh dan menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang terutama pada wanita.

Pada pria dalam kasus yang jarang terjadi, klamidia dapat menular ke testis dan ke epididimis (tabung yang membawa sperma dari testis) yang menyebabkan menjadi nyeri dan bengkak.

Inilah sebabnya mengapa penting untuk dites dan diobati sesegera mungkin jika menderita klamidia.

Klamidia adalah infeksi bakteri. Bakteri biasanya menular melalui hubungan seksual atau kontak dengan cairan kelamin yang terinfeksi (air mani atau cairan vagina).

Seseorang bisa terinfeksi klamidia melalui:

  • Berbagi mainan seks yang tidak dicuci atau ditutup dengan kondom baru setiap kali digunakan.
  • Alat kelamin bersentuhan dengan alat kelamin pasangan yang berarti bisa mendapatkan klamidia dari seseorang bahkan jika tidak ada penetrasi, orgasme atau ejakulasi.

Mengikuti saran ini dapat membantu menghindari tertular dan menularkan klamidia, seperti:

  • Ketahui mengenai metode seks yang lebih aman dan praktikkan.
  • Konsultasikan dengan pasangan mengenai IMS dan gunakan kondom.
  • Menggunakan kondom dengan benar dan konsisten saat berhubungan seksual dapat mengurangi risiko klamidia dan IMS lainnya.
  • Lakukan tes klamidia jika aktif secara seksual.

Jika didiagnosis dan diobati karena klamidia, pastikan untuk mengikuti rekomendasi pengobatan dan tindak lanjut dokter.

Hindari aktifitas seksual tanpa pelindung yang dapat menempatkan pada risiko infeksi ulang hingga menyelesaikan pengobatan antibiotik.

Sangat penting memberi tahu pasangan seksual mana pun yang kemungkinan berisiko terinfeksi. Maka harus di tes dan kemungkinan diobati.

Seseorang yang menderita klamidia kemungkinan terinfeksi human immunodeficiency virus (HIV). Seseorang yang memiliki HIV dan klamidia kemungkinan menularkan HIV ke orang lain.

Baca Juga: Begini Cara Mengobati Penyakit Klamidia Dengan Benar! Simak Disini…

Gejala dari Efek Klamidia

gejala dari efek klamidia

Img: Canva

Pada kebanyakan orang dengan klamidia tidak melihat gejala apapun dan tidak mengetahui saat terinfeksi.

Jika merasa berisiko terkena infeksi menular seksual atau memiliki gejala klamidia, lakukan konsultasi dan pemeriksaan dengan dokter.

Sebagian besar orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala klamidia dan karena itu kemungkinan tidak mengetahui saat terinfeksi kecuali di tes.

Gejala infeksi pada wanita dapat meliputi:

  • Keputihan.
  • Nyeri di perut bagian bawah, terkadang disertai demam dan menggigil.
  • Rasa sakit saat melakukan hubungan seksual.
  • Pendarahan vagina antara periode atau setelah hubungan seksual.

Gejala untuk pria dapat meliputi:

  • Cairan yang keluar dari penis.
  • Terasa terbakar atau gatal pada pembukaan penis.
  • Rasa sakit atau bengkak pada testis.

Baik pada pria maupun pada wanita, klamidia dapat menginfeksi rektum. Gejala infeksi dubur termasuk nyeri dubur, pendarahan dan keluarnya cairan.

Kemungkinan terinfeksi melalui seks oral dan biasanya tidak memiliki gejala. Infeksi mata dapat terjadi melalui kontak dengan sekret alat kelamin yang terinfeksi.

Jika gejala benar-benar muncul, biasanya muncul dalam 2 hingga 6 minggu setelah infeksi, tetapi dapat memakan waktu lebih lama hingga gejala muncul.

Bahkan tanpa gejala, bagaimanapun klamidia dapat ditularkan dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius dan infertilitas (kemandulan), terutama pada wanita.

Oleh karena itu, siapa pun yang berisiko harus di tes.

Metode Pengobatan

metode pengobatan penyakit klamidia

Img: Canva

Tes untuk klamidia dilakukan dengan tes urine atau tes usap. Jika disarankan untuk melakukan tes klamidia, maka harus mempertimbangkan untuk melakukannya.

Kemungkinan harus melakukan pengobatan klamidia. Jika Anda sedang dalam tahap pengobatan, maka tidak boleh melakukan hubungan seksual (termasuk seks oral) hingga menyelesaikan pengobatan.

Sangat penting bahwa pasangan seksual saat ini dan pasangan seksual lain yang baru saja dimiliki juga dites dan diobati untuk membantu menghentikan penularan infeksi.

Berikut ini yang dapat membantu mencegah penularan klamidia yaitu dengan:

  • Menggunakan pengaman (lateks) untuk menutupi vagina selama seks oral atau saat menggesek-gesek vagina.
  • Tidak berbagi mainan seks.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

efek penyakit klamidia klinik apollo

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua
  • Published On: April 26th, 20224,7 min read

    Mengobati Nyeri Saat Buang Air Kecil, Buang air kecil (kencing) yang menyakitkan (disuria) adalah ketika merasa sakit, ketidaknymanan atau terasa terbakar saat buang air kecil (kencing).

  • Published On: Juli 19th, 20223,7 min read

    Klinik Apollo – Bagaimana cara mengobati luka lecet pada kemaluan wanita? Luka lecet pada kemaluan wanita memiliki sejumlah penyebab potensial. […]

  • Published On: Agustus 23rd, 20223,1 min read

    Klinik Apollo – Dokter spesialis kelamin bertujuan untuk mengatasi masalah emosional atau masalah mental yang mungkin Anda alami, danmenyebabkan masalah […]

  • Published On: September 10th, 20223 min read

    Penyebab erosi serviks ketika hamil, erosi serviks atau ektopi serviks adalah ketika sel-sel lunak (sel kelenjar) yang melapisi bagian dalam […]

Leave A Comment