Cara Mengobati Penyakit Klamidia Dengan Benar!

Klinik Apollo – Ketahui cara tepat mengobati penyakit klamidia. Penyakit klamidia adalah salah satu infeksi menular seksual (IMS) yang paling umum.

Penyakit ini mudah diobati dan disembuhkan, jika tidak diobati maka dapat menyebabkan komplikasi yang menyakitkan dan masalah kesehatan yang serius.

Berikut Klinik Apollo akan menjelaskan bagaimana cara mengobati penyakit klamidia dengan baik dan benar.

Penyakit Klamidia Secara Umum

Metode Pengobatan Penyakit Klamidia

Img: klinikapollojakarta.com

Banyak orang dengan penyakit klamidia tidak mendapatkan tanda atau gejala infeksi yang nyata.

Jika tes menunjukkan bahwa menderita penyakit klamidia, maka sangat penting bahwa pasangan seksual saat ini dan pasangan baru-baru ini juga dites dan diobati karena kemungkinan terinfeksi tanpa menyadarinya.

Ini akan membantu menghentikan infeksi kambuh atau menularkan penyakit klamidia kepada orang lain.

Penyakit klamidia disebabkan oleh bakteri kecil (sel hidup) yang disebut Chlamydia trachomatis.

Pada penderita penyakit klamidia, bakteri paling sering ditemukan di serviks (pintu masuk ke rahim) dan uretra (saluran tempat keluarnya urine).

Bakteri juga dapat menginfeksi tenggorokan dan rektum (saluran belakang). Siapa pun yang aktif secara seksual bisa terkena penyakit klamidia dan menularkannya.

Penyakit klamidia biasanya ditularkan dari satu orang ke orang lain melalui kontak seksual.

Seseorang bisa terkena infeksi jika melakukan kontak dengan air mani atau cairan vagina seseorang yang menderita penyakit klamidia.

Penyakit klamidia paling sering menular melalui seks vaginal atau seks anal tanpa kondom. Ini dapat menular dengan memberi atau menerima seks oral dengan seseorang yang menderita penyakit klamidia.

Jika sedang hamil, penyakit klamidia kemungkinan menular ke bayinya. Ini sangat berbahaya, sebaik Anda lakukan konsultasi kepada dokter ahli.

Seseorang tidak bisa terinfeksi penyakit klamidia dari berciuman, berpelukan, berbagi bak mandi atau handuk, kolam renang, dudukan toilet atau dari berbagi peralatan makan lainnya.

Gejala Lain Penyakit Klamidia

gejala lain penyakit klamidia

Img: Canva

Kebanyakan orang dengan penyakit klamidia tidak akan memiliki tanda atau gejala yang jelas atau akan memiliki gejala yang sangat ringan sehingga tidak diperhatikan.

Tanda dan gejala dapat muncul dalam 1 hingga 3 minggu setelah kontak dengan penyakit klamidia, berbulan-bulan kemudian atau tidak sampai infeksi menular ke bagian lain dari tubuh.

Gejala yang harus diperhatikan pada wanita dari penyakit klamidia dapat meliputi:

  • Perdarahan di antara periode atau periode yang lebih berat (termasuk wanita yang menggunakan kontrasepsi hormonal).
  • Pendarahan setelah berhubungan seksual.
  • Sakit perut bagian bawah (nyeri panggul).
  • Keputihan yang tidak biasa.
  • Nyeri saat buang air kecil (kencing).

Gejala yang harus diperhatikan pada pria dari penyakit klamidia dapat meliputi:

  • Keluarnya cairan berwarna putih atau keruh dan encer dari ujung penis.
  • Nyeri saat buang air kecil (kencing).
  • Nyeri pada testis.
  • Bagian tubuh lainnya.
  • Ada gejala jika infeksi berada di rektum (saluran belakang) tetapi dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan keluarnya cairan.
  • Infeksi di tenggorokan lebih jarang terjadi daripada infeksi genital dan biasanya tidak memiliki gejala.
  • Infeksi pada mata dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, iritasi atau keluarnya cairan.

Cara Mendiagnosis dan Pengobatan Klamidia

Keakuratan tes penyakit klamidia tergantung pada jenis tes yang digunakan dan jenis sampel yang dikumpulkan. Tes yang direkomendasikan akurat pada penyakit klamidia.

Karena tidak ada tes yang akurat, ada kemungkinan kecil tes tersebut akan memberikan hasil negatif ketika menderita penyakit klamidia.

Ini dikenal sebagai hasil negatif palsu. Hal ini terkadang dapat mengetahui saat mendapatkan hasil yang berbeda dari tes lain atau kemungkinan mendapatkan hasil tes yang berbeda.

Kemungkinan tesnya positif jika tidak menderita penyakit klamidia, tetapi ini jarang terjadi.

Cara tepat mengobati penyakit klamidia bertujuan untuk mengidentifikasi orang tanpa gejala untuk mengurangi komplikasi infeksi yang tidak diobati.

Jika penyakit klamidia tidak diobati maka dapat menyebabkan komplikasi kesehatan, terutama pada wanita.

Baca Juga: Cara Menghilangkan Gatal Pada Vagina

Penyakit klamidia diobati dengan pengobatan antibiotik. Jika melakukan pengobatan sesuai petunjuk dokter, itu lebih efektif untuk mengobati penyakit klamidia.

Seseorang akan diberikan pengobatan antibiotik selama 3 hari hingga 7 hari atau terkadang hingga 2 minggu.

Jika ada kemungkinan besar menderita penyakit klamidia, cara tepat mengobati penyakit klamidia dapat dimulai sebelum hasil tes diketahui. Kemungkinan juga memerlukan pengobatan lain jika komplikasi telah terjadi.

Konsultasikan dengan dokter jika sedang hamil atau sedang menyusui. Ini dapat memengaruhi jenis pengobatan antibiotik yang diberikan.

Terapi komplementer tidak dapat menyembuhkan penyakit klamidia.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

Cara Mengobati Penyakit Klamidia Klinik Apollo Jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.