Klinik Apollo – Apakah erosi serviks berbahaya? Penyakit ini mungkin membuat sebagian besar wanita khawatir, tapi tenang erosi serviks mudah diobati.

Erosi serviks melibatkan sel-sel dari saluran serviks yang tumbuh di leher serviks dan membuatnya kasar, meradang, dan rentan terhadap pendarahan.

Jangan khawatir, karena hal tersebut tidak menyebabkan kanker. Sel-sel yang tumbuh di suatu area yang seharusnya tidak perlu dikhawatirkan.

Berikut Klinik Apollo akan menjelaskan mengenai erosi serviks pada wanita.

Penyebab Utama Erosi Serviks

penyebab utama erosi serviks pada wanita

Img: klinikapollojakarta.com

Erosi serviks adalah ketika sel-sel kelenjar yang ditemukan di dalam saluran serviks juga ditemukan di luar serviks.

Kondisi jinak yang tidak berbahaya ini lebih umum daripada yang kemungkinan disadari.

Beberapa wanita dilahirkan dengan ini sementara yang lain dapat mengembangkannya sebagai akibat dari perubahan hormonal.

Wanita remaja yang menggunakan kontrasepsi oral, hamil atau melewati masa remaja juga lebih mungkin mengalami erosi serviks.

Erosi serviks dapat disebabkan oleh banyak hal, dan sebagian besar tidak dapat dihindari, termasuk:

  • Perubahan hormonal (seperti yang disebabkan oleh kehamilan atau pil kontrasepsi).
  • Barang-barang yang dimasukkan ke dalam vagina (seperti tampon, kontrasepsi penghalang atau spekulum).
  • Beberapa penyakit menular seksual seperti herpes, klamidia, gonore.
  • Infeksi vagina seperti bakterial vaginosis.

Erosi serviks cukup umum, terutama di saat masa kehamilan. Berikut adalah tiga kelompok yang kemungkinan mengalaminya, seperti wanita hamil, wanita yang menggunakan kontrasepsi dengan estrogen dan wanita remaja.

Sebagian besar waktu, kondisi ini tidak menimbulkan gejala apa pun. Kebanyakan wanita bahkan tidak mengetahui saat mengalaminya hingga melakukan pemeriksaan dengan dokter.

Jika memiliki erosi serviks, tanda yang harus diperhatikan, seperti bercak di antara periode, debit ringan dan ketidaknyamanan saat berhubungan seksual.

Seseorang kemungkinan juga mengalami sedikit ketidaknyamanan saat menjalani pemeriksaan panggul secara teratur. Dokter memahami rasa sakit dengan seks bisa mengkhawatirkan.

Bercak atau pendarahan di antara periode atau nyeri saat berhubungan, juga bisa menjadi tanda infeksi, fibroid, endometriosis atau masalah kesehatan lainnya, jadi penting untuk mengkonsultasikannya dengan dokter.

Baca Juga: Ini Dia Solusi Mengatasi Bintik-Bintik di Kemaluan Wanita…

Gejala Erosi Serviks Pada Wanita

gejala erosi serviks pada wanita

Img: Canva

Tanpa penanganan, apakah erosi serviks berbahaya?

Seringkali tidak ada gejala untuk erosi serviks, tetapi jika adanya gejala, kemungkinan dapat termasuk:

  • Rasa sakit atau pendarahan setelah berhubungan seksual.
  • Bercak atau pendarahan di antara periode.
  • Keputihan berwarna putih atau keputihan berwarna kuning yang tidak berbau.

Ini adalah penyebab umum pendarahan vagina selama kehamilan, terutama di akhir kehamilan.

Pendarahan biasanya berwarna merah terang dan volume rendah (jika mengalami pendarahan vagina yang tidak biasa kapan saja, maka harus memeriksakan diri ke dokter karena pendarahan vagina juga merupakan gejala dari kondisi lain).

Berikut adalah beberapa gejala yang dihadapi sebagian besar wanita ketika mulai mengalami erosi serviks.

Namun gejala ini tidak selalu terjadi pada setiap wanita yang menghadapi masalah ini.

Ini bervariasi pada orang yang berbeda dan juga sesuai dengan penyebab masalahnya, seperti:

  • Iritasi vagina.
  • Terasa gatal di sekitar vagina.
  • Keluar darah saat berhubungan intim.
  • Sakit saat buang air kecil (kencing).
  • Mengalami nyeri saat pemeriksaan serviks.
  • Sakit punggung bawah.
  • Sakit perut.
  • Bau busuk dari vagina.
  • Keputihan berwarna abu-abu atau keputihan berwarna putih yang tidak biasa.
  • Keputihan kental, keputihan berwarna kekuningan dan keputihan berwarna hijau pada kasus yang parah.

Cara Mendiagnosis dan Mengobati Erosi Serviks

cara mengobati erosi serviks

Img: Canva

Karena gejalanya tidak selalu muncul, maka sulit untuk didiagnosis, itulah sebabnya gejala ini sering terlihat selama tes pap smear atau selama pemeriksaan panggul umum.

Erosi serviks dapat mempersulit pengambilan sampel yang jernih.

Namun, dokter tidak akan khawatir dengan kasus erosi serviks yang sederhana kecuali jika itu menyebabkan rasa sakit, pendarahan atau keluarnya cairan yang tidak nyaman.

Secara alami, kondisi ini mengingatkan citra serviks yang terkikis. Namun, serviks pasti tidak terkikis.

Jika perhatian yang tepat tidak diberikan pada erosi serviks, maka hal itu kemungkinan dapat menyebabkan masalah yang lebih parah.

Masalah-masalah ini dapat berlangsung lama dan kemungkinan mengakibatkan ketidaknyamanan dan kondisi yang tidak diinginkan.

Seperti penyakit radang panggul (PID) yang dapat menyebabkan kemandulan dan nyeri panggul kronis atau pembuahan di luar kandungan ibu karena peradangan atau kemandulan.

Dalam kasus-kasus ekstrem di mana merasa sulit untuk mengatasi gejala, dokter kemungkinan merekomendasikan pengobatan yang disebut kauterisasi.

Ini terdengar sangat menakutkan, pada dasarnya ini hanya menangani semua peradangan dengan menggunakan panas, terapi laser atau teknik pembekuan.

Bukan operasi besar, bisa dilakukan dokter dengan anestesi lokal. Seseorang akan membutuhkan satu bulan atau lebih untuk menyembuhkan serviks setelahnya.

Dalam beberapa kasus, erosi serviks kemungkinan hilang dengan sendirinya.

Jadi kesimpulannya erosi serviks tidak berbahaya, tetapi sebaiknya lakukan konsultasi dengan dokter jika memiliki gejala, agar tidak menimbulkan penyakit lainnya yang berbahaya.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

Erosi Serviks Berbahaya Klinik Apollo Jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua
  • Published On: Agustus 3rd, 20224,1 min read

    Klinik Apollo – Seperti apa ciri-ciri orkitis secara umum? Orkitis merupakan peradangan yang terjadi pada salah satu testis atau pada […]

  • Published On: Maret 28th, 20224,6 min read

    Sifilis adalah infeksi bakteri yang ditularkan melalui kontak seksual. Nama ilmiah organisme sifilis adalah Treponema pallidum. Sifilis dini menyebabkan sariawan di mulut atau di alat kelamin (chancre).

  • Published On: Juli 13th, 20223,9 min read

    Klinik Apollo – Apakah keluar cairan kental dari penis tidak masalah? Sebelumnya lihat terlebih dahulu, cairan tersebut keruh atau tidak. […]

  • Published On: Januari 19th, 20223,3 min read

    Pengertian balanitis, balanitis adalah kondisi yang dapat diobati yang paling sering terjadi pada pria yang tidak disunat. Gejala utama balanitis […]

Leave A Comment