Cystitis merupakan peradangan kandung kemih. Hal ini sering digunakan ketika mengacu pada infeksi kandung kemih yang terjadi ketika bakteri masuk ke kandung kemih.

Bakteri biasanya masuk melalui uretra yang merupakan lubang di mana urin keluar.

Ini lebih sering terjadi pada wanita, kemungkinan karena anus dan uretra wanita lebih dekat.

Tapi pada pria bisa dan terkadang mengalami cystitis juga. Pria pada umumnya tidak memiliki risiko yang sangat tinggi terkena cystitis.

Uretra pria juga lebih panjang artinya bakteri yang masuk ke uretra harus berjalan lebih jauh untuk mencapai kandung kemih.

Tetapi beberapa hal dapat membuat lebih rentan terkena cystitis sebagai seorang pria, cystitis pada pria termasuk:

  • Aktifitas seksual yang melibatkan penis.
  • Menggunakan kateter urine.
  • Mengalami pembesaran prostat.
  • Kondisi yang melemahkan sistem kekebalan tubuh seperti HIV atau diabetes (kencing manis).
  • Menahan urine untuk waktu yang lama.
  • Batu kandung kemih.

Baca juga: Begini Cara Mengobati Impotensi

Apa Yang Menyebabkan Cystitis Pada Pria?

Cara Mengobati Cystitis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Jenis cystitis yang berbeda, diantaranya:

  • Cystitis bakteri, penyebabnya oleh infeksi bakteri.
  • Cystitis interstisial atau sindrom kandung kemih yang menyakitkan, sama dengan peradangan jangka panjang pada kandung kemih. Ini jauh lebih umum pada wanita, tetapi juga dapat mempengaruhi pria.
  • Cystitis yang diinduksi pengobatan, sistem kemih membantu membuang racun dan zat lain yang tidak diinginkan. Sisa-sisa beberapa pengobatan yang disaring saat meninggalkan tubuh dapat mengobarkan kandung kemih. Ini sangat umum dengan pengobatan kemoterapi.
  • Cystitis radiasi, terapi radiasi di area panggul juga dapat menyebabkan peradangan kandung kemih.
  • Cystitis benda asing dengan menggunakan kateter di uretra untuk jangka waktu yang lama dapat memasukkan bakteri infeksi ke dalam uretra atau merusak jaringan uretra. Hal ini membuat lebih rentan terhadap infeksi.
  • Cystitis kimia, paparan bahan kimia tertentu dalam produk sehari-hari, seperti sabun atau shampoo yang sangat wangi dapat menyebabkan reaksi alergi yang menyebabkan peradangan

Ketahui Tanda Gejala Cystitis Pada Pria

Tanda dan Gejala Cystitis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Gejala cystitis tidak jauh berbeda setiap jenis kelamin. Tanda dan gejala infeksi kandung kemih (cystitis) pada pria meliputi:

  • Sering ingin buang air kecil bahkan jika baru saja melakukannya.
  • Kesemutan atau terasa terbakar saat buang air kecil.
  • Sering buang air kecil dengan hanya sedikit yang keluar.
  • Kesulitan buang air kecil.
  • Demam ringan.
  • Urine keruh dengan bau yang menyengat.
  • Darah dalam urine (hematuria).
  • Sulit buang air kecil terutama jika memiliki masalah dengan prostat.

Peningkatan risiko infeksi kandung kemih pada pria kemungkinan terkait dengan:

  • Batu ginjal.
  • Diabetes (kencing manis).
  • Penyempitan uretra yang tidak normal atau abnormal (striktur uretra).
  • Penggunaan tabung baru-baru ini untuk mengalirkan kandung kemih (kateter urine).
  • Memiliki prosedur yang dilakukan di mana instrumen dimasukkan ke dalam uretra yaitu lubang di ujung penis tempat urine keluar dari tubuh.
  • Kencing berdarah.
  • Urine keruh atau bau.
  • Ketidaknyamanan pada panggul.
  • Demam.
  • Kelelahan.

Pengobatan infeksi kandung kemih tergantung pada penyebabnya, tetapi biasanya termasuk pengobatan antibiotik.

Segera konsultasikan dengan dokter jika mengalami gejala infeksi yang lebih parah ini. Meskipun infeksi kandung kemih lebih sering terjadi pada wanita, pria juga bisa mengalaminya.

Bagaimana Cystitis Didiagnosis?

Cara Mendiagnosis Cystitis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Ada beberapa tes yang akan digunakan dokter untuk mendiagnosis cystitis, termasuk:

  • Urinalisis, dengan memberikan sampel kecil urine yang dianalisis pada laboratorium untuk mengujinya bakteri menular. Ini kemungkinan juga melibatkan kultur bakteri untuk mencari tahu jenis bakteri yang menyebabkan infeksi.
  • Sistoskopi, melibatkan memasukkan alat panjang, tipis, berbentuk tabung dengan kamera kecil dan cahaya di ujungnya ke dalam uretra dan sampai ke kandung kemih. Selain itu juga dapat mengumpulkan sampel jaringan dalam proses jika menderita cystitis beberapa kali.
  • Pencitraan, jika mengalami gejala cystitis tetapi tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi, dokter kemungkinan merekomendasikan USG atau X-ray. Ini memungkinkan dokter untuk melihat jaringan dan struktur di sekitar kandung kemih untuk melihat adanya kondisi lain yang menyebabkan gejala kandung kemih, seperti semacam pertumbuhan.

Bagaimana Cara Mengobatinya?

Cara Mengobati Cystitis Pada Pria

Img: klinikapollojakarta.com

Beberapa kasus cystitis sembuh dengan sendirinya dengan sedikit waktu.

Tetapi jika memiliki infeksi yang tidak kunjung sembuh, kemungkinan memerlukan pengobatan antibiotik oral untuk membersihkannya.

Ada juga beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membantu meringankan gejala dan mencegah cystitis di masa mendatang:

  • Melakukan pengobatan antiinflamasi non steroid untuk mengurangi rasa sakit dan untuk mengurangi peradangan.
  • Beberapa cairan yang tidak mengandung gula tambahan, pengawet atau konsentrat dapat membantu, namun ada kekurangan bukti ilmiah untuk mendukung klaim ini. Jangan meminumnya jika menggunakan warfarin pengencer darah (Coumadin) karena dapat menyebabkan pendarahan.
  • Minumlah setidaknya 64 ons air sehari untuk tetap terhidrasi.
  • Sering buang air kecil, kapan pun merasa perlu kencing maka segera lakukan. Selain itu juga pastikan untuk segera buang air kecil setelah aktifitas seksual yang melibatkan penis.
  • Saat mandi selalu bersihkan area genital dengan lembut hanya dengan air hangat. Jika menggunakan sabun pastikan sabunnya lembut dan tidak beraroma untuk menghindari iritasi.
  • Jangan gunakan cologne atau wewangian pada penis.

Segera konsultasikan di Klinik Kelamin Jakarta

Kenali Cystitis Pada Pria Klinik Apollo Jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua

  • Published On: Agustus 2nd, 20224,3 min read

    Klinik Apollo – Ketahui pengertian phimosis, phimosis dapat diartikan sebagai kulup penis yang tidak disunat dan tidak dapat ditarik kembali […]

  • Published On: Desember 22nd, 20213,3 min read

    Di mana tempat pengobatan disfungsi seksual Jakarta? Disfungsi seksual adalah masalah seks paling umum dan mempengaruhi pria. Setiap pria memiliki […]

  • Published On: Agustus 1st, 20224,5 min read

    Klinik Apollo – Apa penyebab muncul nanah di kemaluan? Kejadian seperti ini bisa dikategorikan sebagai penyakit gonore (kencing nanah). Penyakit […]

  • Published On: September 16th, 20222,6 min read

    Apakah penyakit kelamin bisa sembuh? Bentuk lengkap penyakit kelamin adalah penyakit menular seksual (PMS). Ini adalah infeksi yang umumnya ditularkan […]

Leave A Comment