Apakah epididimitis bisa sembuh total? Epididimitis merupakan peradangan saluran di belakang testis yang menyimpan dan membawa sperma.

Infeksi dapat berkembang pada orang-orang dari segala usia yang memiliki testis, tetapi paling sering terjadi pada seseorang yang berusia antara 20 hingga 40 tahun.

Kondisi ini biasanya membaik setelah melakukan pengobatan antibiotik. Epididimitis akut berlangsung kurang dari 6 minggu.

Sulit untuk mengetahui apakah testis, epididimis atau kedua nya meradang.

Itulah sebabnya dokter biasanya menyebutnya dengan epididymo orchitis untuk menjelaskan infeksi di kedua bagian sistem reproduksi.

Epididimitis kronis, di sisi lain berlangsung lebih dari 6 minggu.

Apakah Epididimitis Bisa Sembuh Total?

Apakah Epididimitis Bisa Sembuh Total

Img: klinikapollojakarta.com

IMS adalah penyebab umum epididimitis dengan gonore dan klamidia yang paling umum. Ini dapat menyebabkan infeksi pada uretra.

Infeksi terkadang berjalan ke bawah vas deferens ke epididimis atau ke testis untuk menyebabkan peradangan lebih lanjut.

Infeksi menular non seksual, seperti yang berasal dari infeksi saluran kemih atau tuberkulosis, dapat menular dari uretra atau menular dari bagian tubuh lainnya untuk menginfeksi radang epididimitis atau menyebabkan radang epididimis.

Namun, infeksi menular non seksual seperti ISK atau infeksi prostat juga dapat menyebabkan epididimitis.

Seseorang kemungkinan berisiko lebih tinggi terkena epididimitis jika:

  • Tidak disunat.
  • Memiliki masalah struktural dalam saluran kemih.
  • Menderita TBC.
  • Memiliki pembesaran prostat yang dapat menyebabkan penyumbatan di kandung kemih.
  • Baru-baru ini menjalani operasi saluran kemih.
  • Baru-baru ini mengalami cedera pangkal paha.
  • Menggunakan kateter urine.
  • Menggunakan pengobatan jantung.

Apa Saja Gejala Epididimitis?

Gejala Penyakit Epididimitis

Img: klinikapollojakarta.com

Epididimitis apa bisa disembuhkan? Epididimitis kemungkinan muncul dengan hanya beberapa gejala yang ringan. Namun, tanpa pengobatan gejalanya cenderung memburuk.

Seseorang dengan epididimitis kemungkinan mengalami:

  • Demam yang ringan.
  • Menggigil.
  • Nyeri di area panggul.
  • Tekanan di testis.
  • Rasa sakit dan nyeri di testis.
  • Kemerahan di skrotum dan kehangatan di skrotum.
  • Pembesaran kelenjar getah bening di selangkangan.
  • Nyeri saat berhubungan seksual dan nyeri saat ejakulasi.
  • Nyeri saat buang air kecil atau buang air besar.
  • Buang air kecil yang mendesak dan buang air kecil yang sering.
  • Keluarnya cairan penis yang tidak normal.
  • Adanya darah dalam air mani.

Sebagian besar kasus epididimitis akut sembuh setelah melakukan pengobatan antibiotik. Biasanya tidak ada masalah seksual atau tidak ada masalah reproduksi dalam jangka panjang.

Namun, infeksi dapat kambuh di masa mendatang. Kemungkinan juga terjadi komplikasi, tetapi ini jarang terjadi.

Ini kemungkinan termasuk:

  • Epididimitis kronis.
  • Abses epididimis.
  • Infeksi testis yang terjadi secara bersamaan yang dikenal sebagai epidydimo orchitis.
  • Abses testis.
  • Sepsis dalam kasus infeksi yang parah.
  • Kemandulan karena saluran sperma tersumbat.
  • Penyusutan testis dan kematian jaringan.
  • Fistula atau saluran abnormal di skrotum.

Untuk mencegahnya, pentingnya untuk mengkonsultasikannya dengan dokter mengenai epididimitis setelah mengenali gejalanya.

Mendiagnosis Epididimitis Agar Bisa Sembuh

Cara Mendiagnosis Epididimitis

Img: klinikapollojakarta.com

Bagaimana mengetahui epididimitis bisa sembuh? Dokter akan menyelesaikan pemeriksaan fisik terlebih dahulu.

Biasanya akan mencari pembengkakan testis dan pembengkakan kelenjar getah bening di area selangkangan serta cairan abnormal dari penis.

Jika adanya cairan, dokter biasanya dengan menggunakan kapas untuk mengambil sampel dan melakukan tes untuk IMS. Prosedur-prosedur ini kemungkinan dilakukan, seperti:

  • Pemeriksaan dubur yang dapat menunjukkan pembesaran prostat.
  • Tes darah seperti hitung darah lengkap (CBC) untuk menentukan adanya patogen menular.
  • Sampel urine yang dapat menunjukkan memiliki infeksi saluran kemih atau IMS.

Jika mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan yang terus-menerus, konsultasikan dengan dokter dan lakukan pemeriksaan dengan dokter, terutama jika gejalanya tidak membaik dalam 4 hari.

Jika mengalami rasa sakit yang parah di skrotum atau demam tinggi, segera lakukan pengobatan.

Dokter dapat mengesampingkan kondisi lain atau meresepkan pengobatan saat infeksi masih akut.

Setelah menerima pengobatan, usahakan selesaikan semua pengobatan antibiotik untuk mengobati infeksi, bahkan jika merasa bebas dari gejala.

Selain itu juga harus melakukan pemeriksakan diri ke dokter setelah menyelesaikan pengobatan untuk memastikan infeksinya telah sembuh.

Ini akan membantu memastikan seseorang melakukan pemulihan secara total.

Baca Juga: Perbedaan Orkitis dan Epididimitis, Simak Disini…

Metode Pengobatan Epididimitis

Cara Mengobati Epididimitis

Img: klinikapollojakarta.com

Jika diobati, apakah epididimitis bisa disembuhkan? Pengobatan untuk epididimitis melibatkan pengobatan infeksi yang mendasari gejala dan infeksi yang mengurangi gejala.

Pengobatan umum dapat meliputi:

  • Pengobatan antibiotik yang diberikan oleh dokter selama 4 hingga 6 minggu untuk seseorang dengan epididimitis kronis.
  • Pengobatan pereda nyeri yang memerlukan resep tergantung pada kekuatannya.
  • Istirahat di tempat tidur.

Prosedur pengobatan tambahan kemungkinan termasuk mengoleskan kompres dingin ke skrotum dan menghindari mengangkat benda berat.

Dalam kasus IMS, harus berpantang dari hubungan seksual hingga menyelesaikan pengobatan antibiotik dan sembuh total.

Cara ini biasanya berhasil. Terkadang bisa memakan waktu beberapa minggu hingga rasa sakit atau ketidaknyamanan hilang sepenuhnya.

Namun, pengobatan yang lebih invasif kemungkinan diperlukan untuk beberapa orang.

Pembedahan adalah pilihan lain jika tidak ada pengobatan lain yang berhasil. Ini melibatkan menghilangkan epididimis.

Intervensi bedah kemungkinan juga diperlukan untuk memperbaiki anomali fisik yang kemungkinan menyebabkan epididimitis. Terkadang, epididimitis tidak dapat dicegah.

Namun, dapat mengurangi risiko infeksi dengan langkah-langkah berikut:

  • Mengurangi jumlah pasangan seksual.
  • Menerima sunat pria dewasa.
  • Menerima vaksinasi TB.

Segera Konsultasikan di Klinik Kelamin Jakarta

epididimitis bisa sembuh klinik kelamin jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu, biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik kami sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua

  • Published On: September 7th, 20223,7 min read

    Klinik Apollo – Seperti apa faktor risiko penyakit disfungsi seksual? Disfungsi seksual mengacu pada sekelompok kondisi yang dapat mencegah seseorang […]

  • Published On: September 21st, 20223,4 min read

    Apa obat buang air kecil terasa sakit di akhir? Buang air kecil terasa sakit di akhir (disuria) adalah ketidaknyamanan saat […]

  • Published On: Agustus 25th, 20223,3 min read

    Klinik Apollo – Apa itu orkitis akut? Orkitis akut dapat disebabkan oleh infeksi. Banyak jenis bakteri dan jenis virus yang […]

  • Published On: Juli 21st, 20222,9 min read

    Klinik Apollo – Ada beraneka ragam jenis dan macam-macam penyakit kelamin yang sudah terindentifikasi. Salah satunya adalah jenis infeksi menular […]

Leave A Comment