Kutil Kelamin Apakah Berbahaya ? Simak Berikut Ini !!!

Kutil Kelamin Apakah Berbahaya
source : klinikapollojakarta.com

Kenali Kutil Kelamin Apakah Berbahaya?

Klinik Apollo – Kutil kelamin apakah berbahaya? Kutil kelamin muncul di kulit sekitar alat kelamin dan di kulit sekitar anus. Kutil kelamin disebabkan oleh beberapa jenis human papilloma virus (HPV). Beberapa jenis HPV dapat menyebabkan kanker, tetapi BUKAN jenis yang sama yang menyebabkan kutil kelamin. HPV bisa menjadi penyakit menular seksual (PMS) yang sulit dipahami.

Ini adalah PMS yang paling umum, tetapi sebagian besar hilang dengan sendirinya seiring waktu. Kutil kelamin umum dapat muncul setiap tahunnya. Seseorang terinfeksi kutil kelamin karena melakukan kontak kulit ke kulit dengan seseorang yang terinfeksi, seringkali selama seks vaginal, seks anal dan seks oral.

Kutil kelamin dapat menyebar bahkan jika tidak ada air mani dan penis tidak masuk ke dalam vagina atau penis tidak masuk ke dalam anus untuk penularannya. Seseorang dapat menularkannya bahkan ketika tidak memiliki kutil yang terlihat atau tidak memiliki gejala lain, meskipun itu kurang umum.

Namun juga bisa menularkan kutil kelamin ke bayi selama persalinan pervaginam, tapi itu sangat jarang. Kutil kelamin berbeda dari kutil yang kemungkinan didapatkan di area lain di tubuh. Jadi tidak bisa terinfeksi kutil kelamin dengan menyentuh diri sendiri (atau pasangan) dengan kutil yang ada di tangan atau kutil yang ada di kaki.

Seseorang kemungkinan tidak mengetahui saat memiliki kutil kelamin dan saat mengalami gejala. Jadi jika melihat adanya kutil yang terbaik adalah melakukan tes dan pengobatan untuk membantu menurunkan risiko menularkan kutil kelamin ke pasangan.

Baca juga : Fase Penyakit Gonore Yang Perlu Diketahui

Inilah Tanda Gejala Kutil Kelamin

Ketahui, kutil kelamin apakah berbahaya? Kutil kelamin adalah benjolan berwarna kulit atau keputihan yang muncul di alat kelamin atau di anus. Seseorang juga dapat memiliki virus yang menyebabkan kutil kelamin tetapi tidak memiliki tanda gejala apapun.

Kutil terlihat seperti potongan kecil kembang kol. Seseorang dapat memiliki hanya 1 kutil atau sekelompok dari kutil serta bisa besar atau kecil. Kutil kemungkinan terasa gatal, tetapi sebagian besar tidak sakit. Ada infeksi lain dan kondisi kulit normal yang kemungkinan terlihat seperti kutil tetapi merupakan sesuatu yang lain. Jika merasa memiliki kutil kelamin, sangat penting untuk memeriksakan diri ke dokter.

Bagaimana Kutil Kelamin Didiagnosis?

Kutil kelamin dapat hilang dengan sendirinya, tetapi terkadang dapat bertahan, membesar atau bertambah banyak. Konsultasikan dengan dokter mengenai pilihan pengobatan untuk menghilangkannya.

Sistem kekebalan tubuh dapat melawan virus yang menyebabkan kutil kelamin, dan akan hilang tanpa pengobatan lebih lanjut. Tetapi kutil kemungkinan tidak dapat hilang dengan sendirinya dan dapat merasa ketidaknyamanan dan menularkan ke orang lain.

Jika sedang hamil, dokter akan menghilangkan kutil agar tidak menimbulkan masalah selama persalinan pervaginam. Mendapatkan pengobatan juga dapat menurunkan kemungkinan penularan kutil kepada siapa pun yang berhubungan seksual dengannya.

Seperti semua pengobatan dan prosedur, pengobatan ini dapat memiliki efek samping, biaya dan manfaat yang berbeda. Dokter biasanya akan menyarankan dan merekomendasikan untuk:

  • Meletakkan bahan kimia pada kutil untuk menghilangkan pertumbuhannya atau menghentikan pertumbuhannya. Biasanya melakukan prosedur ini 1 minggu 1 kali selama beberapa minggu.
  • Memberi pengobatan resep krim yang dikenakan pada kutil selama beberapa minggu.
  • Membekukan kutil (krioterapi).
  • Membakar kutil menggunakan arus listrik.
  • Menghilangkan kutil dengan listrik (LEEP).

Beberapa pengobatan ini kemungkinan terdengar agak menakutkan, tetapi semuanya bekerja untuk menghilangkan kutil yang menghilangkan gejala apa pun dan menurunkan peluang untuk menularkan infeksi HPV yang menyebabkannya kepada orang lain.

Dokter dapat memberi pengobatan untuk mati rasa dan membuat lebih nyaman. Pengobatan kutil yang dijual bebas untuk mengobati kutil yang ada di tangan atau kutil yang ada di kaki TIDAK boleh digunakan untuk mengobati kutil kelamin.

Pengobatan Kutil Kelamin

Kutil kelamin apakah berbahaya? Meskipun tidak ada pengobatan untuk jenis HPV yang menyebabkan kutil kelamin, namun ada pengobatan  yang dapat mencegah sebagian besar jenis kutil kelamin dan sebagian besar jenis kanker tertentu.

Seseorang dapat menghilangkan kutil, tetapi masih memiliki HPV yang menyebabkannya. HPV kemungkinan hilang dengan sendirinya, tetapi tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti. Beberapa orang akan terinfeksi kutil lagi (kekambuhan) dan ada juga yang tidak. Setelah kutil dihilangkan, maka harus:

  • Menjaga kebersihan area dan jangan menggaruknya.
  • Mencuci tangan setelah menyentuh area di mana kutil berada.
  • Jangan berhubungan seksual jika tidak nyaman.

Kompres dapat membuat merasa lebih baik jika area tersebut sakit atau bengkak. Jika kutil kelamin kambuh setelah pengobatan, konsultasikan dengan dokter mengenai pilihan pengobatan untuk menghilangkannya lagi.

Ada beberapa cara berbeda untuk mengobati kutil kelamin dan dokter kemungkinan menyarankan metode yang berbeda. Seseorang dapat terinfeksi kutil kelamin dengan melakukan kontak seksual dengan seseorang yang memiliki virus.

Melakukan pengobatan untuk HPV dan menggunakan kondom dapat membantu menurunkan peluang terkena kutil kelamin atau dapat membantu menurunkan peluang penularan kutil kelamin.

Konsultasikan dengan dokter mengenai pengobatan HPV dan sebagian besar pengobatan dapat melindungi dari jenis HPV yang dapat menyebabkan sebagian besar kasus kutil kelamin. Itulah cara terbaik untuk menghindari masalah terkait HPV, termasuk kutil kelamin.

Kutil kelamin menular dari kontak seksual kulit ke kulit dengan seseorang yang terinfeksi termasuk seks vaginal, seks anal dan seks oral. Jadi salah 1 cara untuk menghindari kutil kelamin dan penyakit menular seksual (PMS) lainnya adalah tidak melakukan kontak dengan mulut atau alat kelamin orang lain.

Tetapi pada kebanyakan orang berhubungan seksual di beberapa titik dalam hidupnya, jadi pentingnya melakukan hubungan seksual yang lebih aman. Menggunakan perlindungan seperti kondom dan pengaman gigi saat berhubungan seksual sangat membantu menurunkan risiko terkena PMS. Seseorang juga dapat menghindari hubungan seksual dengan orang lain jika melihat kutil di alat kelamin atau di anus, karena saat itulah paling mudah menular.

Meskipun tidak ada tes kutil kelamin, tes penyakit menular seksual (PMS) pada pemeriksaan rutin dengan dokter adalah bagian dari menjaga diri tetap sehat. Jika mengetahui memiliki kutil kelamin, cobalah untuk tidak panik.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menghentikan penularannya ke pasangan. Selalu gunakan kondom dan pengaman gigi selama seks oral, seks anal dan seks vaginal. Jangan berhubungan seksual ketika memiliki kutil yang terlihat, bahkan dengan kondom. Kemungkinan ada kutil di area-area yang tidak tertutup oleh kondom.

Berhenti merokok. Jika merokok, kemungkinan memiliki peluang lebih besar terkena kutil daripada orang yang tidak merokok dan kutil lebih mungkin muncul kembali jika merokok. Selalu beri tahu pasangan seksual bahwa memiliki kutil kelamin sebelum berhubungan seksual, sehingga dapat bekerja sama untuk mencegahnya menular.

Segera konsultasikan di Klinik Apollo

Melakukan pemeriksaan di Klinik Apollo akan ditangani secara langsung oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya. Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya. Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0815-1466-6512.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.