Bagaimana terapi erosi serviks pada wanita? Erosi serviks itu umum dan tidak berbahaya. Ini tidak terkait dengan kanker serviks atau apa pun yang menyebabkan kanker.

Erosi serviks terjadi ketika sel-sel dari dalam saluran serviks tumbuh ke luar serviks. Sel-sel ini disebut sel kelenjar.

Sel kelenjar berwarna merah, sehingga area tersebut kemungkinan terlihat memerah. Erosi serviks terkadang disebut ektopi serviks.

Kondisi ini juga terjadi ketika sel-sel (sel kelenjar kolumnar) yang melapisi bagian dalam (kanal endoserviks) serviks menyebar ke permukaan luar (ektoserviks) serviks yang biasanya memiliki berbagai jenis serviks.

Erosi serviks adalah kondisi ginekologi jinak (non kanker) yang cukup umum antara wanita usia subur dan biasanya tidak berbahaya.

Ini bukan gejala masalah kesehatan lain, seperti kanker serviks dan tidak menyebabkan kemandulan.

Namun, dalam kasus dengan gejala, dokter kemungkinan menyarankan beberapa pengobatan.

Tanda dan Gejala Saat Terapi Erosi Serviks

Cara Mengobati dan Terapi Erosi Serviks

Img: klinikapollojakarta.com

Sebagian besar erosi serviks tidak menimbulkan gejala apa pun. Biasanya hilang tanpa pengobatan.

Terkadang, sel kelenjar dapat lebih mudah berdarah dan membuat lebih banyak lendir.

Ini berarti erosi serviks dapat menyebabkan:

  • Pendarahan ringan, keluarnya cairan atau nyeri selama berhubungan seksual atau setelah berhubungan seksual.
  • Perdarahan ringan atau nyeri selama pemeriksaan serviks atau setelah pemeriksaan serviks.
  • Perdarahan ringan di antara periode.
  • Pendarahan ringan setelah berolahraga, seperti berlari atau menunggang kuda.
  • Banyak keluarnya cairan tanpa infeksi.

Sangat penting untuk memeriksakan tanda dan gejalanya oleh dokter.

Erosi serviks sebagian besar tidak menunjukkan tanda dan gejala dan biasanya dokter mendiagnosis selama pemeriksaan panggul.

Namun, wanita yang terkena kemungkinan mengalami beberapa tanda dan gejala yang meliputi:

  • Keluarnya lendir.
  • Bercak di antara periode.
  • Nyeri dan pendarahan selama berhubungan intim atau setelah berhubungan intim.

Kemungkinan ada rasa sakit dan pendarahan selama pemeriksaan panggul atau setelah pemeriksaan panggul.

Karena sel kelenjar kolumnar lebih halus daripada sel epitel skuamosa, karena menghasilkan lebih banyak lendir dan mudah berdarah.

Sekalipun tanda dan gejalanya ringan, konsultasi dengan dokter untuk pemeriksaan yang tepat, karena tanda dan gejala yang sama terlihat pada masalah ginekologi lainnya.

Oleh karena itu, penyebabnya harus tersingkirkan untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

Mendiagnosis Erosi Serviks Dengan Tepat

Dalam kebanyakan kasus, erosi serviks tidak pernah didiagnosis karena tidak menimbulkan tanda dan gejala apa pun.

Erosi serviks dapat didiagnosis jika:

  • Telah melakukan operasi GP dengan tanda dan gejala yang dapat melihat serviks.
  • Hal yang terlihat selama pemeriksaan atau tes ginekologi standar, seperti skrining serviks.

Dokter harus menanyakan mengenai tanda dan gejala apa pun dan dampaknya terhadap hidup penderitanya.

Dokter kemudian dapat menyarankan cara untuk mengelola atau mengobatinya atau dengan terapi erosi serviks, seperti:

  • Jika tidak menimbulkan tanda dan gejala atau dampak apa pun, maka tidak memerlukan pengobatan atau terapi erosi serviks.
  • Jika itu menyebabkan tanda dan gejala dan menggunakan pil kontrasepsi, kemungkinan dokter menyarankan untuk beralih ke jenis kontrasepsi yang berbeda untuk membantu mengelolanya.
  • Jika menyebabkan tanda dan gejala serta berdampak, kemungkinan akan direkomendasikan untuk melakukan pengobatan dan terapi erosi serviks.

Erosi serviks biasanya didiagnosis selama pemeriksaan panggul di mana serviks tampak berwarna merah dan lebih kasar dari biasanya.

Beberapa perdarahan kemungkinan terlihat selama pemeriksaan.

Pap smear berguna untuk memastikan diagnosis dan membantu menyingkirkan kanker serviks atau penyakit menular seksual karena tampak serupa.

Jika tanda dan gejalanya parah, dokter akan melakukan kolposkopi untuk mempelajari leher rahim dengan cermat, dan bahkan jaringan sampel dapat diambil (biopsi) untuk melakukan tes yang kemungkinan sel kanker.

Baca Juga: Cara Mengobati Disfungsi Seksual Pada Wanita, Simak Disini…

Metode Pengobatan

Jika memilih untuk berobat, biasanya akan direkomendasikan dengan kolposkopi. Terkadang pengobatan kemungkinan dokter merekomendasikan dalam operasi.

Seorang dokter akan melihat lebih dekat pada serviks dan erosi serviks.

Seseorang biasanya akan diminta untuk menghindari pengobatan ketika sedang hamil dan mengalami haid yang teratur.

Erosi serviks kemungkinan tidak memerlukan pengobatan dan tanda atau gejalanya akan hilang dengan sendirinya.

Jika tanda dan gejalanya muncul selama kehamilan, maka dapat sembuh dalam 3 hingga 6 bulan setelah melahirkan.

Namun, jika penyebabnya adalah pil KB, dokter kemungkinan akan meresepkan pil kontrasepsi lain.

Jika tanda dan gejalanya parah, dokter dapat mengobati penderitanya dengan:

  • Cryotherapy atau cryosurgery yaitu dokter menggunakan probe untuk membekukan sel-sel serviks untuk menghentikan gejala. Prosedur ini menunjukkan bahwa pengobatan ini bekerja secara efektif untuk wanita yang memiliki banyak keputihan dari erosi serviks.
  • Diatermi yaitu dokter menerapkan panas yang kuat ke sel untuk menghilangkannya dengan menggunakan alat kecil. Kemudian dokter akan memberi pengobatan untuk membuat area tersebut mati rasa terlebih dahulu.
  • Perak nitrat adalah bahan kimia yang dioleskan ke leher rahim oleh dokter untuk menutup sel-sel yang menyebabkan pendarahan. Tidak akan ada kebutuhan pengobatan mati rasa sebelumnya. Ini adalah prosedur kecil yang dokter lakukan dan orang-orang dapat melanjutkan aktifitas normal sehari-hari. Namun, kemungkinan merasa tidak nyaman selama beberapa jam hingga berhari-hari dan beberapa penderitanya kemungkinan mengalami bercak atau keputihan selama beberapa minggu.

Untuk mencegah infeksi dan memberikan waktu penyembuhan, dokter menyarankan untuk menghindari hubungan seksual dan penggunaan tampon selama beberapa minggu.

Tindak lanjuti dengan dokter sesuai dengan rekomendasi untuk memeriksa kemajuan penyembuhan atau jika ada infeksi yang kemungkinan memerlukan perhatian medis.

Perhatian medis yang cepat sangat perlu jika ada gejala, seperti sakit parah, pendarahan yang hebat dan keputihan yang berbau.

Konsultasi di Klinik Kelamin Jakarta

terapi erosi serviks di klinik kelamin jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu, biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik kami sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua

  • Published On: Januari 19th, 20223,8 min read

    Pengobatan balanitis, dokter mendiagnosis balanitis dengan pemeriksaan fisik untuk menentukan infeksi ini menyebabkan gejala. Dengan menyeka lubang uretra (lubang ujung […]

  • Published On: Januari 23rd, 20223,7 min read

    Ketahui tanda-tanda penyakit raja singa yang mematikan, jangan disepelekan dan segera konsultasikan ke dokter. Penyakit raja singa adalah infeksi menular […]

  • Published On: April 1st, 20224,4 min read

    Terasa gatal atau mengalami iritasi di bagian tubuh mana pun dapat menyebabkan ketidaknyamanan. Tetapi ketika itu terjadi di area yang sensitif seperti di vagina dan di vulva (labia, klitoris dan lubang vagina) itu bisa menyebabkan ketidaknyamanan.

  • Published On: Agustus 26th, 20223,3 min read

    Klinik Apollo – Apa yang dimaksud dengan uretritis gonokokal? Uretritis adalah peradangan pada uretra. Nyeri saat kencing adalah gejala utama […]

Leave A Comment