Cara Mengatasi Bengkak di Kemaluan Wanita

Klinik Apollo – Bagaimana cara mengatasi bengkak di kemaluan wanita? Bengkak di kemaluan wanita bisa mengkhawatirkan dan tidak nyaman, tetapi jarang menunjukkan penyakit parah.

Orang dengan pembengkakan vagina sering berasumsi bahwa mereka memiliki infeksi jamur, tetapi ini hanyalah salah satu dari banyak kemungkinan.

Pembengkakan vagina dapat disebabkan oleh alergi, infeksi menular seksual, kista atau hubungan seksual yang kasar. Pengobatan akan tergantung pada penyebabnya.

Siapa pun yang mengalami pembengkakan vagina harus mencari tanda-tanda infeksi dan berkonsultasi dengan dokter untuk diagnosis dan pengobatan.

Berikut Klinik Apollo akan menjelaskan, bagaimana cara mengobati bengkak pada kemaluan wanita, mari simak.

Faktor Penyebab Bengkak di Kemaluan Wanita

Faktor Penyebab Bengkak di Kemaluan Wanita

Img: klinikapollojakarta.com

Ada beberapa kemungkinan penyebab bengkak di area intim yang harus Anda ketahui, khususnya para wanita.

Faktor-faktor berikut sebaiknya dihindari, karena sangat penting untuk menjaga kesehatan vagina Anda.

Jika sudah terlanjur dan Anda sering mengalami gejala atau tanda-tanda yang tidak nyaman pada vagina, segeralah konsultasikan ke dokter ahli mengenai masalah tersebut.

Berikut ada faktor-faktor yang menyebabkan bengkak di kemaluan wanita.

1. Bengkak di Kemaluan Wanita Karena Alergi

Bengkak di Kemaluan Wanita Karena Alergi

Img: Canva

Reaksi alergi dapat menyebabkan vagina membengkak.

Vagina adalah bagian tubuh yang sensitif dan dapat bereaksi terhadap sejumlah bahan yang ditemukan dalam produk perawatan pribadi.

Misalnya seperti sabun, pelumas, mencuci dan douche vagina, tampon dan pembalut, kontrasepsi vagina, body lotion dan krim dan kondom lateks.

Jika seseorang mencurigai bahwa mereka alergi terhadap produk tertentu, mungkin ada baiknya untuk berhenti menggunakannya dan berkonsultasi dengan dokter kulit.

2. Iritasi Menyebabkan Bengkak di Kemaluan Wanita

Bahkan jika alergi tidak ada, tubuh dapat bereaksi negatif ketika bersentuhan dengan produk tertentu.

Bahan kimia yang paling populer dan paling banyak digunakan dapat menyebabkan pembengkakan vagina.

Wewangian kimia sering disalahkan. Mereka dapat ditemukan di banyak produk yang bersentuhan dengan vagina, termasuk deterjen, parfum dan tissue toilet.

Beberapa jenis kain juga dapat menyebabkan iritasi dan pembengkakan pada vagina. Pakaian renda atau poliester, khususnya dapat mengiritasi kulit.

Tali tipis atau G-string mungkin tidak menutupi labia sepenuhnya yang dapat menyebabkan gesekan yang tidak perlu di area tersebut sepanjang hari yang dapat menyebabkan pembengkakan.

3. Hubungan Seksual yang Kasar

Hubungan seksual dapat menyebabkan vagina membengkak.

Jika vagina tidak cukup dilumasi, gesekan tambahan dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau rasa sakit saat berhubungan seksual dan pembengkakan vagina.

Hubungan seksual yang kasar juga dapat merobek jaringan vagina, menempatkan seseorang pada risiko infeksi yang lebih tinggi.

Jika seseorang menduga bahwa hubungan seksual yang kasar telah menyebabkan pembengkakan vagina, mereka mungkin ingin menghabiskan lebih banyak waktu untuk melakukan foreplay atau menggunakan pelumas untuk mengurangi gesekan.

Pereda nyeri yang dijual bebas atau pengobatan antiinflamasi nonsteroid (NSAID) dapat membantu jika pembengkakan menyebabkan rasa sakit.

4. Kista Duktus Gartner

Saluran yang terbentuk pada janin ketika organ kemih dan organ seksual berkembang biasanya menghilang setelah lahir.

Jika bagian dari saluran ini tetap ada, itu dikenal sebagai saluran Gartner. Jaringan yang tersisa dapat menempel pada dinding vagina dan berkembang menjadi kista.

Kista Duktus Gartner cenderung tidak berbahaya, tetapi bisa menjadi masalah saat tumbuh.

Kista saluran Gartner dapat terinfeksi atau menyebabkan rasa sakit dan bengkak di vagina.

Pembedahan seringkali diperlukan untuk mengangkat kista duktus Gartner yang bermasalah. Setelah kista hilang, gejala akan berkurang.

5. Kista Bartholin

Kelenjar Bartholin berada di ke-2 sisi lubang vagina. Mereka mengeluarkan kelembaban dan membantu memberikan pelumasan.

Kista pada salah satu kelenjar ini mungkin tidak diketahui sampai terinfeksi, di mana abses dapat terbentuk.

Selain itu, kulit di sekitar vagina bisa menjadi meradang dan nyeri. Jika kista atau abses kecil, kista dapat mengering dengan sendirinya.

Mandi air hangat dapat membantu meringankan rasa sakit dan obat-obatan dapat mengurangi rasa sakit dan pembengkakan.

Dalam kasus yang lebih parah, dokter dapat merekomendasikan pengobatan antibiotik, drainase bedah atau pengangkatan kista.

6. Selulitis

Selulitis adalah infeksi bakteri pada lapisan dalam kulit yang dapat menyebabkan kulit menjadi bengkak, berwarna merah dan lunak.

Seseorang dapat mengembangkan selulitis ketika bakteri memasuki luka, seperti luka yang diderita saat mencukur area kemaluan.

Membersihkan luka secara teratur dapat membantu memerangi infeksi. Dalam beberapa kasus, dokter akan merekomendasikan pengobatan antibiotik.

7. Vaginosis Bakterial Bisa Menyebabkan Bengkak di Kemaluan Wanita

Bakterial Vaginosis

Img: Canva

Pertumbuhan berlebih dari bakteri berbahaya di vagina dapat menyebabkan vaginosis.

Gejala mungkin termasuk pembengkakan dan keluarnya cairan berwarna keabu-abuan dengan bau busuk.

Banyak kasus sembuh dengan sendirinya, tetapi dokter mungkin merekomendasikan pengobatan antibiotik untuk mempercepat pemulihan.

Membersihkan area vagina secara teratur dan menghindari potensi iritasi dapat membantu mencegah bakterial vaginosis.

Mungkin juga merupakan ide yang baik untuk menghindari produk seperti douche yang mengganggu keseimbangan bakteri di vagina.

8. Infeksi Ragi

Infeksi jamur disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari spesies jamur Candida.

Ini dapat menyebabkan pembengkakan vagina dan gejala lain mungkin termasuk pembakaran, nyeri saat berhubungan seksual dan nyeri saat buang air kecil, kemerahan, keputihan yang kental dan kulit teriritasi.

Infeksi ragi diobati dengan pengobatan antijamur. Namun ini adalah ide yang baik untuk mengkonsultasikannya dengan dokter untuk diagnosis karena kondisi lain memiliki gejala yang serupa.

9. IMS dan Servisitis

Beberapa dari infeksi ini dapat menyebabkan radang serviks yang disebut servisitis.

Gejala servisitis dapat mencakup rasa sakit saat berhubungan, pendarahan di antara periode dan keputihan yang tidak normal.

Berikut beberapa IMS yang dapat menyebabkan pembengkakan vagina.

Klamidia dapat secara serius merusak sistem reproduksi wanita dan juga dapat menyebabkan buang air kecil yang menyakitkan dan keluarnya cairan yang tidak biasa.

Gonore atau gejala pada wanita seringkali ringan dan mudah dikacaukan dengan infeksi pada saluran kemih atau pada kandung kemih.

Gejala lain termasuk pendarahan di antara periode dan peningkatan debit. Trikomoniasis disebabkan oleh parasit dan mungkin tidak memiliki gejala.

Saat muncul, gejalanya bisa berupa gatal, nyeri, nyeri saat buang air kecil dan perubahan keputihan.

Siapa pun yang mencurigai bahwa mereka menderita IMS harus mengkonsultasikannya dengan dokter.

10. Herpes Kelamin

Herpes simpleks virus (HSV) sering menyebabkan sekelompok lepuhan kecil yang menyakitkan muncul di dekat vagina. Ini bisa pecah dan menjadi luka yang menyakitkan.

Sementara beberapa orang tidak merasakan gejala yang lain menemukan bahwa pembengkakan, nyeri tubuh menyertai luka ini.

Saat ini tidak ada pengobatan untuk herpes genital, tetapi pengobatan resep dapat mempersingkat atau mencegah gejala.

11. Edema

Istilah edema menggambarkan kumpulan air atau kumpulan cairan di dalam tubuh.

Edema pada vagina biasanya disebabkan oleh kelenjar getah bening atau kelenjar vena yang gagal mengalir.

Dokter harus mengidentifikasi penyebab edema untuk mengobatinya.

Memijat area dengan lembut dapat membantu mengurangi pembengkakan dalam beberapa kasus, tetapi ini harus dilakukan oleh dokter.

12. Kehamilan

Kehamilan juga dapat menyebabkan bengkak di kemaluan wanita. Saat janin tumbuh, janin dapat memberi tekanan pada panggul dan pada otot serta pembuluh darah di dekatnya.

Tekanan ini dapat menyebabkan peradangan dan mempengaruhi kembalinya darah dan cairan dari sistem limfatik yang dapat menyebabkan pembengkakan.

Jika seseorang sedang hamil, maka dapat melakukan tes kehamilan.

Siapa pun yang mengalami pembengkakan vagina yang tidak nyaman selama kehamilan harus berkonsultasi dengan dokter mengenai pengobatan yang aman.

13. Benda Asing di Vagina

Saat tubuh mencoba mengeluarkan benda asing yang bersarang di vagina, gejalanya mungkin termasuk rasa sakit, pembengkakan, gatal, gangguan, demam dan pembuangan kotor.

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin perlu mengeluarkan benda asing. Membersihkan vagina secara teratur dapat mencegah benda tersangkut di dalamnya.

14. Kekerasan Seksual

Kekerasan Seksual

Img: Canva

Seperti orang-orang yang telah dipaksa melakukan aktivitas seksual.

Orang yang pernah mengalami pemerkosaan atau pelecehan seksual, harus mempertimbangkan pemeriksaan dengan dokter untuk pengobatannya.

Baca Juga: Begini Cara Menghilangkan Vagina yang Gatal, Simak Disini…

Cara Mengobati Bengkak di Kemaluan Wanita

Bengkak di vagina biasanya bukan akibat dari kondisi medis yang parah. Siapa pun yang tidak yakin mengenai penyebabnya harus mengkonsultasilkannya dengan dokter.

Mendiagnosisnya jika ada gejala berikut:

  • Tanda-tanda infeksi, seperti demam atau menggigil.
  • Gejala yang menyakitkan atau gejala yang tidak tertahankan.
  • Gejala persisten

Siapa pun yang mencurigai bahwa seseorang menderita IMS harus melakukan pemeriksaan dengan dokter.

Untuk mengetahui penyebab pembengkakan vagina, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik atau tes darah.

Banyak pengobatan tersedia untuk mengobati pembengkakan vagina dan sebagian besar kejadian dapat diobati dengan cepat dan efektif.

Segera Konsultasikan di Klinik Apollo

Bengkak di Kemaluan Wanita Klinik Apollo

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Untuk informasi lebih lanjut bisa menghubungi kami di nomor 0812-8580-4316.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.