Klinik Apollo – Ketahui cara menyembuhkan erosi serviks dengan benar. Erosi serviks terjadi ketika sel-sel yang melapisi bagian dalam serviks tumbuh di luar.

Sel-sel ini lebih berwarna merah dan lebih sensitif daripada sel-sel biasanya di luar, itulah sebabnya dapat menyebabkan gejala, seperti pendarahan dan keputihan bagi beberapa wanita.

Kondisi ini terkadang disebut serviks eversi, ektropi atau erosi. Ini cukup umum pada wanita yang berada di tahun-tahun suburnya dan biasanya tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

Itu bukan pertanda masalah kesehatan lain seperti kanker serviks. Tetapi jika memiliki gejala yang mengganggu, ada cara menyembuhkan erosi serviks oleh dokter yang merekomendasi.

Erosi serviks adalah ketika sel-sel kelenjar yang ditemukan di dalam saluran serviks juga ada di luar serviks.

Kondisi jinak yang tidak berbahaya ini lebih umum daripada yang kemungkinan disadari.

Beberapa wanita lahir dengan kondisi ini, sementara yang lain mengembangkannya sebagai akibat dari perubahan hormonal.

Wanita remaja yang menggunakan kontrasepsi oral, hamil atau melewati masa remaja juga kemungkinan mengalami erosi serviks.

Jika memiliki erosi serviks, dokter dapat merekomendasikan cara menyembuhkan erosi serviks yang dibutuhkan untuk mengelola kondisi ini.

Apakah Erosi Serviks Bisa Sembuh?

cara menyembuhkan erosi serviks

Img: klinikapollojakarta.com

Beberapa dokter telah menemukan bahwa wanita yang terinfeksi klamidia penyakit kelamin kemungkinan untuk mengalami erosi serviks, tetapi belum pasti mengenai hubungan itu.

Pada kebanyakan wanita dengan erosi serviks tidak memiliki gejala.

Tetapi beberapa wanita akan mengalami:

  • Keputihan beserta bercak darah.
  • Pendarahan atau bercak selama atau setelah berhubungan seksual (selama 12 jam sesudahnya).
  • Nyeri selama atau setelah berhubungan seksual.

Sebagian besar waktu, kondisi ini tidak menimbulkan gejala apa pun. Pada kebanyakan wanita bahkan tidak mengetahui saat memiliki kondisi seperti..

Jika memiliki erosi serviks, maka harus memperhatikan seperti:

  • Bercak di antara periode.
  • Debit ringan.
  • Ketidaknyamanan saat berhubungan seksual.

Kemungkinan juga mengalami sedikit ketidaknyamanan saat menjalani pemeriksaan panggul secara teratur.

Dengan memahami bahwa rasa sakit dengan seks bisa mengkhawatirkan.

Bercak atau pendarahan terobosan di antara periode atau rasa sakit saat berhubungan juga bisa menjadi tanda infeksi, fibroid, endometriosis atau masalah kesehatan lainnya.

Sangat penting untuk melakukan pemeriksaan dengan dokter untuk diagnosis yang tepat.

Baca Juga: Apakah Erosi Serviks Berbahaya? Simak Disini…

Cara Mendiagnosis Penyakit Kelamin Pada Wanita

cara mendiagnosis penyakit kelamin wanita

Img: Canva

Dokter mengetahui seseorang terinfeksi erosi serviks setelah melihat serviks dengan alat spekulum.

Erosi serviks terlihat jauh lebih berwarna merah daripada serviks biasa.

Sangat penting untuk mengesampingkan kondisi yang lebih serius seperti kanker serviks atau penyakit menular seksual yang kemungkinan terlihat serupa.

Dokter biasanya menyarankan melakukan tes Pap smear dan memeriksa infeksi dengan swab.

Atau dengan menggunakan alat dengan cahaya terang yang disebut colposcope, sehingga dapat melihat serviks dengan lebih baik.

Selain itu harus memutuskan untuk mengambil sampel jaringan dari area tersebut untuk memeriksa sel-sel abnormal.

Jika tidak mengalami gejala, maka pengobatan sebenarnya tidak perlu. Dalam beberapa kasus, erosi serviks kemungkinan akan hilang dengan sendirinya.

Pengeluaran cairan yang banyak, pendarahan atau nyeri dapat diatasi melalui kauterisasi (dilakukan melalui panas, dingin atau perak nitrat) yang menghilangkan sel-sel kelenjar dari luar serviks.

Dalam kebanyakan kasus, prosedur ini cukup untuk menghilangkan kondisi ini; namun, ada kemungkinan gejala muncul kembali. Dokter  menyarankan dan memutuskan untuk mengulangi setiap prosedurnya.

Cara Mengobati Erosi Serviks

cara mengobati erosi serviks pada wanita

Img: Canva

Pada kebanyakan wanita tidak memerlukan pengobatan apa pun untuk erosi serviks.

Jika memiliki gejala yang muncul selama kehamilan, gejala tersebut akan hilang dalam 3 hingga 6 bulan setelah melahirkan.

Jika pil KB menyebabkan gejalanya, maka dapat mengubah ke bentuk lain dari pengendalian kelahiran untuk melihat pengobatan yang dapat membantu.

Tetapi jika gejalanya dapat mengganggu maka harus melakukan pengobatan, dokter dapat menggunakan beberapa pendekatan yang berbeda, seperti:

  • Diatermi, dokter menggunakan alat kecil untuk menerapkan panas tinggi ke sel yang menyebabkan gejala yang membakar dan menutupnya. Kemungkinan akan mendapatkan pengobatan untuk mematikan rasa di area tersebut terlebih dahulu.
  • Krioterapi atau cryosurgery, dokter menggunakan probe untuk membekukan sel-sel di leher rahim dan menghentikan gejalanya. Seseorang akan terjaga selama prosedur dan kemungkinan tidak memerlukan pengobatan pereda nyeri. Dokter telah menemukan prosedur ini bekerja dengan baik untuk wanita dengan banyak keluarnya cairan dari erosi serviks.
  • Perak nitrat, dokter menerapkan bahan kimia ini ke leher rahim untuk menutup sel-sel yang menyebabkan pendarahan. Kemungkinan tidak memerlukan pengobatan untuk mati rasa sebelumnya.

Setelah melakukan salah satu dari pengobatan ini, kemungkinan akan merasakan sakit yang ringan seperti kram menstruasi dan sedikit pendarahan atau keluarnya cairan.

Jika rasa sakit menjadi parah atau pendarahan hebat, segera konsultasikan secara ulang dengan dokter.

Jangan menggunakan tampon atau berhubungan seksual selama sekitar 4 minggu, hingga serviks sembuh.

Segera Konsultasikan di Klinik Kelamin Jakarta

cara menyembuhkan erosi serviks klinik kelamin jakarta

Img: klinikapollojakarta.com

Klinik Apollo adalah klinik kelamin terbaik di Jakarta, pasien akan langsung ditangani oleh dokter ahli dan staff medis yang handal dibidangnya.

Selain itu biaya pengobatan yang sangat terjangkau. Lokasi klinik yang sangat strategis yang berada di Jakarta, Indonesia.

Klinik Apollo sangat mengutamakan kepuasan dan kesembuhan setiap pasiennya dengan memprioritaskan pasiennya dalam setiap pengobatan dan pelayanannya.

Dan jika mempunyai pertanyaan lainnya seputar penyakit kelamin, Anda bisa menggunakan layanan konsultasi medis online secara gratis.

About the Author: Klinik Apollo

Klinik Apollo adalah klinik spesialis penyakit kulit dan kelamin terbaik dan terpercaya di Jakarta. Kami melayani dan menangani berbagai macam jenis penyakit mengenai masalah reproduksi.
Artikel Lainnya
Lihat Semua
  • Published On: Agustus 23rd, 20224,8 min read

    Klinik Apollo – Penyakit kencing nanah bisa sembuh total? Simak cara penanganan yang tepat di bawah ini. Penyakit kencing nanah […]

  • Published On: Januari 27th, 20224,2 min read

    Bagaimana cara mengetahui tanda dan gejala phimosis pada pria? Phimosis adalah kondisi penis yang terjadi pada beberapa orang dewasa dan […]

  • Published On: Agustus 15th, 20224,1 min read

    Klinik Apollo – Perbedaan orkitis dan epididimitis, nyeri pada skrotum atau nyeri pada testis mungkin berasal dari epididimitis, orkitis atau […]

  • Published On: April 27th, 20224,2 min read

    Infeksi saluran kemih dapat melibatkan bagian mana pun dari sistem kemih, termasuk uretra, ureter, kandung kemih dan ginjal. Gejala biasanya termasuk sering buang air kecil (kencing), merasa sakit saat buang air kecil (kencing) dan merasa sakit di punggung bawah. Air seni biasanya tidak mengandung bakteri (kuman). Urine adalah produk dari sistem filtrasi ginjal.

Leave A Comment